Benarlah kata punjangga,pengalaman adalah guru terbaik yang tidak pernah ternilai biarpun segunung emas permata mendatang,pengalaman mematangkan dan mendewasakan untuk teguh berdiri dan lebih berhati-hati agar tidak jatuh sekali lagi.Hidup ini tidak bermakna tanpa cabaran bukan?

Blog ini tercatat segala rahsia hati.Catatan yang sarat dengan pengalaman,kasih sayang,suka duka kehidupan ,pengetahuan dan erti kehidupan seorang guru.

Cerita suka dukaku ku kongsikan ...


Nie Lagi Citernya

Sesekali kita renung,hamparan dunia ,melalui bijaksana,mewahnya pemberian-Nya,hanya kita sering lupa,mengucap rasa syukur pada-Nya. Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Tak kira sepanjang atau sependek mana catatan ini pun, yang penting isi di dalamnya..dibaca, difahami dan diambil ikhtibar dan pengajaran daripadanya
Ilham dan ilmu itu milik Allah,seolah-olah dipinjamkan sahaja insan kerdil seperti saya. Saya bagaika bermimpi kerana dapat meninggalkan catatan ini kepada kalian yang membaca ...

Nak Royak Sikit

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE darihttp://kenangansilam-ita.blogspot.com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih dari http://kenangansilam-ita.blogspot.com

Terima Kasih seharum kasturi...semoga berkunjung lagi..


Sabtu, 8 November 2014

Resepi Lepat Pisang warna Warni

Lepat pisang ..menghabiskan satu biji pisang tanduk yang ada dirumah
Resepi Lepat Pisang
Bahan-bahan:
2 cawan pisang yg telah dilenyek(pisang berangan atau yg sesuai utk buat lepat)
1 cawan tepung gandum
1/2 cawan kelapa parut
4 sudu besar gula(boleh kurangkan atau lebih, bergantung pada citarasa)
3 sudu besar pati santan
Secubit garam
Daun pisang secukupnya(layurkan)
perwaran merah dan hijau..
Cara Membuatnya:
1. Daun pisang yg telah dilayur, sapu dgn kain bersih, potong segiempat sama dan ketepikan.
2. Pisang yg sudah dilenyek, dicampur dgn tepung, gula, kelapa parut, santan dan garam. Gaul rata.
3. Kalau adunana agak keras, tambahkan sedikit pati santan dan kalau lembut tambahkan tepung. adunannya mmg agak lembut sedikit. Kalau banyak tepung, nanti lepatnya keras dan kurang sedap.
4. Ambil 1 ke 2 sudu besar, letakkan atas daun pisang dan bungkus serta lipatkan kedua2 hujungnya. Susunkan ke dalam pengukus.
5. Panaskkan kukusan dan biarkan air mendidih. Kemudian baru kukuskan lepat selama 30 minit atau sehingga masak.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Titipkanlah Kata Hulurkanlah idea
Kongsi cerita membawa bahagia
persahabatan terjalin kemesraan berputik
walaupun hanya sekadar alam maya

TERIMA KASIH TEMAN!!!!