Benarlah kata punjangga,pengalaman adalah guru terbaik yang tidak pernah ternilai biarpun segunung emas permata mendatang,pengalaman mematangkan dan mendewasakan untuk teguh berdiri dan lebih berhati-hati agar tidak jatuh sekali lagi.Hidup ini tidak bermakna tanpa cabaran bukan?

Blog ini tercatat segala rahsia hati.Catatan yang sarat dengan pengalaman,kasih sayang,suka duka kehidupan ,pengetahuan dan erti kehidupan seorang guru.

Cerita suka dukaku ku kongsikan ...


Nie Lagi Citernya

Sesekali kita renung,hamparan dunia ,melalui bijaksana,mewahnya pemberian-Nya,hanya kita sering lupa,mengucap rasa syukur pada-Nya. Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Tak kira sepanjang atau sependek mana catatan ini pun, yang penting isi di dalamnya..dibaca, difahami dan diambil ikhtibar dan pengajaran daripadanya
Ilham dan ilmu itu milik Allah,seolah-olah dipinjamkan sahaja insan kerdil seperti saya. Saya bagaika bermimpi kerana dapat meninggalkan catatan ini kepada kalian yang membaca ...

Nak Royak Sikit

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE darihttp://kenangansilam-ita.blogspot.com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih dari http://kenangansilam-ita.blogspot.com

Terima Kasih seharum kasturi...semoga berkunjung lagi..


Isnin, 3 Mei 2010

Lagi Gaya Aimy

Aimy ...sesungguhnya semakin pandai bergaya..Apabila lensa kamera dihalakan padanya mulalah dia buat gaya yang terkadang melucukan..Sesungguhnya dirimu penyeri mak,ayah,kakak,dan abang sayang..
Masa nie waktu petang sementara menunggu abg Alif keluar kelas tahfiznya sempat Aimy gurau senda dengan Kakak Fatin ...
Ni gambar semalam dalam perjalanan ke Spring..Jumpe je kaca mata pasti dia nak suruh aku pakaikan padanya...Terkadang lucu dengan sikapnya yang macam-macam...Paling kesian kakak Alya selalu kena dera suruh dukung...Sabarlah kakak ya..

Tanggisan Aimy

Rancangan Pengajaran Bahasa Melayu PKBP 4


RANCANGAN PELAJARAN HARIAN
SMK DEMAK BARU
TINGKATAN: PKBP




Hari                      :   Selasa
Kelas                    :   PKBP 4
Tarikh                   :   4 Mei  2010
Masa                    :   10.50-12.10
                               
Bilangan Pelajar  :   10  orang            
Mata pelajaran   :   Bahasa Melayu
Tajuk                    :   Cuaca
Sub tajuk               :   Membaca rangkai kata,ayat dan perenggan.
                               
                         
                              Hasil Pembelajaran         : Pada akhir pelajaran, murid dapat;
                                          Menceritakan semula sesuatu peristiwa dengan menggunakan
                                          Perkataan sendiri   

Aktiviti                           :      *Membaca rangkai kata ,ayat dan perenggan.
                                               Menulis perkataan mudah.

                                 *     Menceritakan semula sesuatu peristiwa dengan                                                                      menggunakan perkataan sendiri.
                                             *    Membuat latihan.  (tuliskan suku kata yang sesuai)     

                              Kemahiran Berfikir (KB) : Memerhatikan, mengenal pasti
                              Penerapan Nilai            : Prihatin

                              Bahan Bantu Mengajar (BBM)   : Buku rujukan, carta, lembaran kerja


Refleksi            :


                          

Bila Kejujuran dan Keikhlasan kita dipersendakan



Dulu antara lagu yang aku suka dengar...Zaman remajaku membesar dengan lagu nie.

Retak kasih sayang ku
punah kepercayaan ku padamu...
Rasanya tak mungkin ku menerima mu dengan yakin...
Bila aku ingati..
Keikhlasan diri dikianati...
Menitis air mata..
terasa sebak dada..
kesalnya hati tidak terkira....

Kau meminta ku lupakan kesilapan lalu
Kau memohon kemaafan ingin kembali kepadaku..
Aku pasti akan memaafkanmu...
Tetapi parut hati tidak mungkin terkikis olehku...

Peritnya pengalaman
Hingga tidak daya kulupakan
Sejak dari itu
Kusentiasa meraguimu...