Benarlah kata punjangga,pengalaman adalah guru terbaik yang tidak pernah ternilai biarpun segunung emas permata mendatang,pengalaman mematangkan dan mendewasakan untuk teguh berdiri dan lebih berhati-hati agar tidak jatuh sekali lagi.Hidup ini tidak bermakna tanpa cabaran bukan?

Blog ini tercatat segala rahsia hati.Catatan yang sarat dengan pengalaman,kasih sayang,suka duka kehidupan ,pengetahuan dan erti kehidupan seorang guru.

Cerita suka dukaku ku kongsikan ...


Terima Kasih Atas Kunjungan

Pengikut

Nak Royak Sikit

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE darihttp://kenangansilam-ita.blogspot.com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih dari http://kenangansilam-ita.blogspot.com

Terima Kasih seharum kasturi...semoga berkunjung lagi..


Ilham dan ilmu itu milik Allah,seolah-olah dipinjamkan sahaja insan kerdil seperti saya. Saya bagaika bermimpi kerana dapat meninggalkan catatan ini kepada kalian yang membaca ...

Nie Lagi Citernya

Sesekali kita renung,hamparan dunia ,melalui bijaksana,mewahnya pemberian-Nya,hanya kita sering lupa,mengucap rasa syukur pada-Nya. Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Tak kira sepanjang atau sependek mana catatan ini pun, yang penting isi di dalamnya..dibaca, difahami dan diambil ikhtibar dan pengajaran daripadanya

Sabtu, 2 Januari 2010

Bijaklah mengatur langkah.

Tahun baru menjengah lagi...Setahun berlalu, tidak terasa berlalunya.....Memulakan langkah baharu dalam apa jua keadaannya,harus diteruskan tanpa rasa ragu.Tahun ini tidak sama dengan tahun-tahun sebelumnya.Jika semalam kegembiraan mengiringi setiap langkah kita,jangan pula menempelak diri kerana tahun ini tidak seperti yang kita impikan...Semoga kita lebih bersedia dari segi mental dan fizikal.

Mereka yang memikirkan apa yang berlaku di hari,minggu,bulan dan tahun ke hadapan tidak ada salahnya.Ia pasti akan dapat membantu kita menyediakan diri.Apa sahaja yang ingin kita lakukan ia perlu mempunyai perancangan.Apatah lagi tugas kita melibatkan ramai pihak..Jangan kerana nila setitik rosak susu  sebelangga.Jangan kerana kita lebih berkuasa ,idea daripada orang lain kita abaikan..

Hari ini bermula kembali tugasku di sekolah iaitu pendaftaran pelajar baru dan lama. .Hari pertama di tahun 2010...Bangun pagi perasaan berkobar-kobar.Kalau boleh ingin kupandu kereta laju-laju.Tak sabar rasanya nak tatap wajah-wajah anak-anak didik tersayang dan mak bapak mereka..sampai sekolah walau aku terlewat jika dibandingkan dengan cikgu-cikgu yang lain,tapi aku sampai jugak dengan waktu yang ditetapkan..Sampai sekolah terus aku jumpa Cikgu N yang sama bertugas denganku di Tingkatan 3E...Fuhhh..ramai jugak mak bapak datang penat tangan duk kira duit dan tulis buku resit...tapi satu disebalik ini yang mengecewakanku....tiada pengurusan dan perancangan yang betul, membuatkan pendaftaran jadi lambat....Nie lah dia...semangat yang berkobar-kobar tadi telah dirosakkan oleh pihak-pihak tertentu...tapi kejap je lepas tu aku dah semangat balik nie...Tak sabar tunggu hari Isnin nie....Wahai anak-anak murid istimewaku..cikgu kembali..rindu nak tengok gelagat kalian nie...tak sabar..Tahun nie  cikgu dah buat plan baru untuk kalian..Pasti hotttt gitu..

Namamu teratas

Laila Nama Mu Teratas

Nama mu teratas indah bercahaya Laila
Menerangi ruang hati bersama makna mimpi
Kesucianmu kembalikan semangatku
Mendampingi cinta ku yang lalu

Harum tubuhmu memulihkan inderaku
Menghidu semula haruman di taman itu
Dan gerbang rambutmu diterbangkan bayu
Melambaiku pergi

Meninggalkan penjara ku yang ku dirikan
Melindungi diri yang tercalar
Dihiris dunia kejam


Hanya namamu Laila kekasihku laila
Hanya namamu Laila bermain di jiwa


Aku pernah dapat lirik lagu nie....diberi oleh dia yang tersayang.....siap dia tukar nama laila kepada namaku...

Sesekali......

Teringin

Sesekali ku rasa teringin
Melewati hatimu yang dingin
Mendengar keluh resah
Semenjak kau kehilanganku

Tiap kali ku cuba hampiri
Makin deras degup jantung ini
Diranjang kian sepi
Ku sendiri...

Sesungguhnya tewas menghadapi
Malah ku akui sepi menghantui
Paling tidak berilah peluang
Ku berterus terang


Adakala ku rasa teringin
Bermesra denganmu bagai waktu dulu
Tapi bilakah semua ini
Akan jadi pasti bukan lagi mimpi
Kasihani diriku...

Ku wanita dengan airmata
Bukan untuk meminta simpati
Sekadar melepaskan
Rasa hati....


Ku mengharapkan...
Jendela hati...
Terbuka lagi...
Oh.. oh.. oh...


(Tanpa dipinta rindu itu hadir....) 

Pahit Kutelan Jua

Pahit Ku Telan Jua

Kala sendirian
Aku merinduimu... wajah mu...
Pilu rasa hati tanpa mu disisi...

Pernah kau ucapkan
Sumpah dan janji mu padaku
Kasih dan sayang mu...
Hanyalah buatku...

Takdir menentukan perpisahan kita
Walaupun pahit terpaksa ku telan jua
Kemiskinan aku...

Kau buat ukuran
Kekayaan dia jadi pilihan mu
Tiada ku menduga...
Kau mata duitan

Seandainya dia yang kau cinta
Ku doakan moga kau bahagia
Biarlah ku ubat luka sendiri
Pergilah oh... kekasih...

Izinkanku bahagia

Kekasih Ku Di Menara

Dingin sungguh malam ini
Dan sukar mata kulelapkan
Lalu kucuba coretkan
Secebis lembaran buatmu


Tidak terkira perutusan
Satu pun tiada balasan
Namun ku tak putus harapan
Walau hati ini sudah mula bergoyang


Dapat ku bayangkan kau mula berubah
Bila di puncak menara gading
Sedangkan aku hanya mampu bermimpi
Untuk ke puncak seperti mu

Disebabkan itu kau mencipta jurang
Perhubungan kita mula menjadi renggang
Dan keangkuhanmu kini mula ketara
Memandang aku cuma sebelah mata




Dulu aku bagimu
Jambatan untuk kau ke seberang
Mudah sungguh kau lupakan
Semua jasa-jasaku
Semua pengorbananku untukmu
Semua jasa-jasaku
Semua pengorbananku untukmu

Bekas Anak murid SIF

Bekas Anak murid SIF

Bersama saudara mara

Bersama saudara mara

11 Sept 1998

11 Sept 1998