Benarlah kata punjangga,pengalaman adalah guru terbaik yang tidak pernah ternilai biarpun segunung emas permata mendatang,pengalaman mematangkan dan mendewasakan untuk teguh berdiri dan lebih berhati-hati agar tidak jatuh sekali lagi.Hidup ini tidak bermakna tanpa cabaran bukan?

Blog ini tercatat segala rahsia hati.Catatan yang sarat dengan pengalaman,kasih sayang,suka duka kehidupan ,pengetahuan dan erti kehidupan seorang guru.

Cerita suka dukaku ku kongsikan ...


Nie Lagi Citernya

Sesekali kita renung,hamparan dunia ,melalui bijaksana,mewahnya pemberian-Nya,hanya kita sering lupa,mengucap rasa syukur pada-Nya. Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Tak kira sepanjang atau sependek mana catatan ini pun, yang penting isi di dalamnya..dibaca, difahami dan diambil ikhtibar dan pengajaran daripadanya
Ilham dan ilmu itu milik Allah,seolah-olah dipinjamkan sahaja insan kerdil seperti saya. Saya bagaika bermimpi kerana dapat meninggalkan catatan ini kepada kalian yang membaca ...

Nak Royak Sikit

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE darihttp://kenangansilam-ita.blogspot.com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih dari http://kenangansilam-ita.blogspot.com

Terima Kasih seharum kasturi...semoga berkunjung lagi..


Khamis, 18 Februari 2010



Istana Pasir

Di tepian pantai yang indah permai
Kanak-kanak membina istana pasir
Dan disaksikan oleh sepasang insan
Sedang dalam percintaan

Yang sungguh hati mereka berdua
Kerana istana akan mereka bina
Hanya menunggu saat-saat bahagia
Jelas terbayang di mata

Sedang mereka terpesona
Melihat kanak-kanak gembira
Hujan pun turun tiba-tiba
Musnahlah oh istana

Tergugatlah perasaan mereka
Kerana takut akan terjadi
Pada istana yang bakal dibina
Pada istana yang bakal dibina

Hiduplah semula semangat dihati
Melihat kanak-kanak sambung kembali
Begitu megah hati sepasang insan
Melihat ketabahan ini
walaupun pantai sentiasa berubah kerana dipukul ombak....tetapi pantai tetap setia menunggu kehadiran ombak menghempas dirinya....

Mengapa Wanita Gagal Menjadi Suri Rumah.

Saya tertarik beberapa fakta yang dituliskan oleh Ilham Bicara (Azwa Saini) dalam blognya,mengapa wanita gagal menjadi suri rumah kerana saya juga wanita.Karangan ini akan sentiasa mengingatkan diri ini sebagai seorang isteri dan ibu kepada empat orang cahayamata..


Agak pelik dan hairan jika sekali-sekala kita mengunjungi rumah seseorang yang si isterinya tidak bekerja tetapi keadaan rumahnya tidak terurus. Persoalannya, apakah yang dibuat oleh si isteri ini sepanjang hari sehingga rumah tidak sempat hendak dikemaskan. Namun, itulah realitinya. Terdapat banyak faktor mengapa suri rumah gagal mengurus rumah dengan sempurna dan kemas. Antara sebabnya termasuk:

1. Sikap sambil lewa dan suka bertangguh. Mungkin kerana mereka sepanjang hari berada di rumah dan tidak perlu buat kerja dengan segera. Sepatutnya suri rumah sepenuh masa dapat mengurus rumah dengan lebih baik dan kemas. Tidak melakukan kerja secara tergesa-gesa hanya apabila ada orang nak datang.

2. Tidak menjadikan kerja mengemas rumah sebagai satu budaya hidup. Sesungguhnya apabila mengemas menjadi budaya harian, mereka tidak memerlukan masa yang panjang untuk mengemas rumah.

3. Tidak mendidik anak-anak supaya sentiasa bersih dan kemas. Sepatutnya anak-anak sejak kecil lagi dididik agar menghargai kebersihan. Jika sejak kecil sentiasa hidup dalam suasana bersih, sudah tentu ia akan menjadi budaya anak-anak kita pula.

4. Tidak berminat mengemas rumah. Hal ini berkemungkinan kerana mereka sudah biasa hidup dalam suasana yang tidak kemas dan tak terurus. Akibatnya bila sudah berkahwin, budaya itu turut terbawa-bawa.

5. Merasakan bahawa mengemas rumah bukan perkara penting malah merugikan masa kerana mesti dilakukan berterusan.

6. Suka mengunjungi rumah jiran tanpa mengira waktu sehingga tidak sempat hendak mengemas rumah. Malah ada yang berpendapat 'tak apa tak kemas rumah asalkan ada makanan sudah cukup'. Seolah-olah telah hilang nilai kemanusiaan. Manusia yang sempurna tentu inginkan suasana yang kemas, bukan sekadar dapat makan. Kalau berfikiran begitu, maka samalah taraf manusia dengan haiwan.

7. Lupa bahawa itulah imej yang mempamerkan peribadi sebenar seseorang wanita. Tentu tidak wajar wanita Islam mengabaikan kebersihan dan kekemasan rumahtangga, sedangkan Islam amat menyuruh umatnya sentiasa bersih.

8. Cepat tertekan apabila merasakan hanya dia yang mengemas tanpa dibantu oleh suami dan anak-anak.


Faktor-faktor di atas telah dikenal pasti sebagai punca kegagalan mereka menguruskan rumah dengan sempurna. Tetapi mengapa hal ini terjadi? Di sini, para suami perlu meluangkan sedikit masa dengan membawa keluar anak dan isteri bersiar-siar atau berehat untuk menghilangkan kebosanannya. Di kesempatan itu, didiklah mereka akan budaya dan disiplin yang baik itu.

Sebenarnya, sebahagian suri rumah yang bermasalah ini tidak tahu hala tuju hidupnya. Kerana itu, para suri rumah perlu dibiar bergerak aktif untuk melihat keadaan sekeliling. Mungkin di sana mereka boleh belajar untuk mengurus masa dan mengemas rumah.
ku hanya bisa membagi
kisah kisah lama
ku hanya bisa membagi
cerita nostalgia
http://1.bp.blogspot.com/_cBQR1noPBv8/SdLaxjdyidI/AAAAAAAAAdk/IkGtSPF8YQA/s320/gambar+bunga.jpg 

Kenangan masa mengaji

Bila aku ingat kenangan masa mengaji dulu...tersenyum sorang-sorang.....Mengaji di rumah Chu/Pok.Insan berdua ini kini telah lama meninggalkan dunia..Kerana mereka berdualah aku mengenal alif ba ta kata orang..Pastinya jasa mereka takkan kulupa.Apa yang inginku kongsikan adalah cerita disebalik itu.Sebenarnya waktu pergi mengaji adalah saat yang paling aku suka.Apatak nya,suasana di tempat mengaji waktu itu yang buat antara faktor semangatnya kami nak pergi mengaji..Dikelilingi pokok-pokok getah sudah pastilah menjadi tempat permainan kami,main sembunyi-sembunyi dibalik pokok getah. Paling kami suka cari buah getah lepas tu bertanding pukul buah getah.Boleh dikatakan hari-hari pergi mengaji tapi niat nya lain.Bila tiba arwah Chu atau Pok nak ajar samapi memanggil-manggil kami naik atas rumah.Masa tu perasaan takut kat dia orang langsung takde...
Bila masa mengaji pulak...akan kedengaranlah riuh rendah suara kami bersembang.Berleter arwah dengan sikap kami.Tengah-tengah mengaji ..tiba -tiba ada acara lari kejar mengejar..sorang perempuan seorang lagi lelaki.yang kejar tu pulak perempuan..Dia orang berdua macam anjing dengan kucing.Yang lelaki suka menyakat yang perempuan pulak jenis panas baran..Itu suasana yang akan dapat dilihat hari-hari..Mungkinkah hari ini kalau mereka bertemu akan berlaku adegan kejar -mengejar lagi tak tahu lah...
Selalunya bila arwah akan buat bubur asyura.Saat ni memang aku suka lihat.Berkawah-kawahlah bubur yang dibuat sebab makbapak ada yang bagi duit,beras,gula k atau apa-apa saja .Teringat bila time tu tempurung menjadi rebutan untuk dibuat bekas letak bubur yang cair...bestnya kalau ingat masa tu...
Bila waktu hujan jugak aku suka.Belakang tempat mengaji tu ada bukit dan di kawasan tu akan bertakunglah air apabila hari hujan...Peristiwa yang tak dapat aku lupa.aku ,kak jan ,mek ani dan yati telah main rakit dalam kawasan air yang bertakung tu..Dalam syok main kami diterjah oleh orang tua yang bimbang air kat situ dalam juga.Terkejut dengan terjahan tu..apalagi terbalik lah rakit tu..Habis basah kuyup pakaian kami...Kerana kejadian tu terpaksalah kita orang berjemur tengah panas nak keringkan dulu pakaian .Maklum anak yang baik sangat takut dengan mak ayah dia..chewah...
Kat bukit  tu pulak cantik jugak bagi sapa-sapa yang suka tengok keindahan alam..macam akulah.hihi.Bila lepas mengaji je aktiviti kita orang panjat bukit..Kononnya menghayati alam semula jadilah,,Suatu hari tu tengah syok panjat bukit ,kawan aku nama mek ani tu kata dia terdengar bunyi seakan ada bom..masa tu caya giler.apalagi litang pukang kami lari turun bukit.Kalaulah mak ayah kita orang tau..siaplah.
Balik mengaji pulak satu hal,bukan terus balik rumahpun pasti singgah kat mana-mana.Tapi satu kenangan yang buat aku tersentuh bila ingat saat dulu..Kerana kemiskinan aku terlupa hak orang..aku suka ambil buah limau kat belakang sekolah dulu .Bila balik mengaji je pasti aku dengan kakak pergi kat situ dapat sebijipun dah buat aku suka.Aku tak tau lah siapa tuan pokok tu...Moga Tuhan maaf kan aku...

Lihat gambar-gambar ni tenang rasa hati

http://wiras.tripod.com/sunsetd.jpg
Indahnya ciptaan Tuhan
http://wiras.tripod.com/goals.jpg
http://wiras.tripod.com/belief.jpghttp://wiras.tripod.com/succeed.jpghttp://wiras.tripod.com/desire.jpg