Jalinan Persahabatan Kita

Benarlah kata punjangga,pengalaman adalah guru terbaik yang tidak pernah ternilai biarpun segunung emas permata mendatang,pengalaman mematangkan dan mendewasakan untuk teguh berdiri dan lebih berhati-hati agar tidak jatuh sekali lagi.Hidup ini tidak bermakna tanpa cabaran bukan?

Blog ini tercatat segala rahsia hati.Catatan yang sarat dengan pengalaman,kasih sayang,suka duka kehidupan ,pengetahuan dan erti kehidupan seorang guru.

Cerita suka dukaku ku kongsikan ...


Nie Lagi Citernya

Sesekali kita renung,hamparan dunia ,melalui bijaksana,mewahnya pemberian-Nya,hanya kita sering lupa,mengucap rasa syukur pada-Nya. Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Tak kira sepanjang atau sependek mana catatan ini pun, yang penting isi di dalamnya..dibaca, difahami dan diambil ikhtibar dan pengajaran daripadanya
Ilham dan ilmu itu milik Allah,seolah-olah dipinjamkan sahaja insan kerdil seperti saya. Saya bagaika bermimpi kerana dapat meninggalkan catatan ini kepada kalian yang membaca ...

Nak Royak Sikit

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE darihttp://kenangansilam-ita.blogspot.com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih dari http://kenangansilam-ita.blogspot.com

Terima Kasih seharum kasturi...semoga berkunjung lagi..


Rabu, 21 November 2012

Episod pertemuan kita bermula satu kehidupan


Hari itu begitu tenang..Cahaya mentari memancarkan sinar yang amat indah.Namun begitu,hari ini ke kuliah seorang diri tanpa kawan juga ibarat kembar,kerana dimana diri ini berada disitulah kawan saya pasti ada disisi.Kerana ketiadaan kawan saya ini bermulanya satu episod.suka duka kehidupan saya dikongsi bersama.
Masih kuingat saat itu,sewaktu kaki melangkah ke PUSANIKA balikku dari dewan kuliah,mata ku tertiba terpandang kelibatnya di Bilik PMUKM.Alamak "menatang beruk babi setan ni berada kat situlah"hati kecil terus berkata-kata.bibir ini pantas akan memaki seorang diri apabila terlihat sahaja kelibat "dia" ni.Ini kerana kejadian di malam latihan kompang yang pertama kali aku hadiri.
Aku merasakan dia seperti memalukan aku apabila memaksa aku memukul kompang berulang kali dan mengharapkan aku pandai memukul kompang dalam waktu yang singkat.
Hakikatya "dia" ni tak tahu aku pertama kali memukul kompang pada malam itu.Itulah malam pertama aku sentuh dan memukulnya.Lantaran aku orang Terengganu yang tidak begitu menitikkan permainan ini masa aku di kampung dulu.
Kesan pada malam itu.."dia"lah insan yang paling aku benci di UKM .Nampak sahaja muka dia pasti  mulutku laju je memaki kata-kata "menatang beruk,babi setan"hinggakan kawan kembarku begitu arif  sikapku.Aku sanggup melalui jalan yang jauh,asalkan aku tidak bertembung dengan "dia".Bila terjumpa di fakulti ,biasanya aku pura-pura buat tak nampak.Sebab aku malas nak bagi salam padanya.
Pernah juga berulang kali ,aku menaiki bas yang sama dari Terengganu ke UKM,kerana dia pergi ke rumah kawan-kawan dia di Terengganu.Dia senyum padaku sampai ke telinga senyumnya, tapi aku buat -buat tak nampak.Bagiku aku cukup benci orang yang cuba memalukan aku didepan orang lain.
Begitu juga tika Sukaneka yang diadakan di Bagan Lalang oleh Kelab Kompang.
Lucu juga bila aku kenang
Pagi sebelum aku berangkat ,aku sidai dulu baju-baju yang kubasuh dibelakang bilik ku.Aku sidai baju tanpa memakai tudung.Selamba je masa tu dengan baju kurungku yang merah menyala tanpa aku sedari ada mata yang memerhati dari jauh oleh seorang siswa.Rupanya dia yang memandang aku.Cepat kakiku melangkah dari tempat sidaian baju ku.Mulut laju je memaki lagi kat dia.Banyak pahala yang dia dapat yang aku bagi percuma kat dia.Waktu dalam bas ke Bagan Lalang ,dia perli-perli aku tapi aku buat-buat tak faham.Dia siap cakap pada kawan aku ZU..katanya dia senyum kat aku masa jumpa dalam bas dulu.tapi aku buat-buat tak nampak je.Aku buat biasa je.Malas aku nak layan dia.Tiba di Bagan Lalang ,aktiviti sukaneka bermula.yang aku tahu tiap kali kumpulan aku bergambar pasti diapun ada juga.Ada gambar tu siap duduk sebelah aku lagi.Tapi aku tidak menjangkakan yang sebaliknya dia suka kan aku.Balik dari Bagan Lalang,masa aku nak turun bas ,aku terdengar
suaranya memerli dengan berkata jangan lupa angkat baju ya..Hantu betul mamat ni bertambah kebencian aku pada dia.
Begitu juga tika latihan kompang.Aku begitu semangat memukul kompang dengan nota-nota dia sekali aku dah hafal.Ternampak je dia hayunan tangan aku terus lemah.Nota kompang aku dah tak ingat.Benci betul aku pada Yang Dipertua Kompang ni...
Padan muka dia sapa suruh dia malukan aku.Kebencian aku pada dia tak pernah berubah walau hari dan masa pantas beredar hinggalah Allah menentukan kebencian akunpada dia berakhir pada hari itu.
Keluar dari kedai Pusanika sambil membawa sedikit barang yang ku beli juga beberapa buah buku ,kaki ku laju melangkah.Aku ni kalau jalan pasti lajuje..Tak suka nak jalan lambat-lambat macam orang.Guna gear lima kata orang.Tapi langkah yang laju terpaksa aku perlahankan.Kelibat dia yang keluar dari bilik PMUKM ,melemahkan hayunan kaki aku ni.
Alahai kenapalah aku bertemu dengan dia ni..hati kecil aku merungut-rungut seorang diri.Aku berjalan dibelakang dan dia berjalan dihadapan.Aku perlahankan langkah kaki dia pun sama pelahan jugak.Sebenarnya aku tak nak melintas dia,sebab aku tak nak bagi salam pada dia.Yelah junior mesti hormat senior kan.
Rupanya dia sengaja perlahankan kaki dia bila terlihat aku.Itu yang dia ceritakan ada aku.Sebab dia nak tegur aku tapi waktu itu dia tidak berani.
Tiba di Kamsis Ungku Omar.Barulah kami terpisah.Aku terus ke bilik untuk simpan dahulu barang dan buku yang ku bawa tadi.Perut dah mula keroncong.Tiba waktu untuk makan tengahari.Tanpa menunggu kawan-kawan yang lain aku seorang diri pergi ke  Kafe untuk mengalas perut.Waktu berbaris menunggu ikan bakar mata terus terhenti.Ada lagi mamat ni..dalam hati merungut.Bila dia lalu depan aku,terus dia cakap "eh jumpa lagi kita" 
aku senyum badak je.Pukul 2.00 petang aku seoarang diri lagi ke fakulti untuk kuliah yang seterusnya.Aku mengambil jalan yang berbeza dari jalan tadi.Saje nak lepaskan angin   melalui jalan  yang lain pula.Sewaktu menuruni bukit ke Fakulti Sains Hayat.dari jauh aku ternampak dia menaiki bukit.Alamak jumpa lagi.Dia dengan selamba bagitahu aku kelas dia batal dan cakap eh jumpa lagilah.Hai..apalah nak jadi hari ini.hari ni dah berapa kali aku jumpa dengan dia. Merungut lagi aku dalam hati.Siang hari berlalu macam itulah.
Malam aku ajak kawan ke library Kamsis.Tapi semua kawan-kawan tak nak pergi malam tu.Terpaksalah seorang diri lagi aku ke perpustakaan Kamsis dan pertama kali aku ke perpustakaan tu.Biasanya tiap malam aku study di Perpustakaan Tun Sri Lanang,pepustakaan yang terbesar di Asia Tenggara ketika tu.
Inilah bermulanya detik pertemuan kami..Allah mengerak hati aku ke sana untuk aku membuang segala rasa benci yang bersarang dihatiku pada dia selama ini .untuk aku tukarkan benci itu menjadi rasa sayang .Sungguh selama ini aku mengjangkakan dia telah pun ada insan istimewa.Kerana pernah sekali aku terjumpa dia belajar di perpustakaan dengan seorang perempuan juga AJK Kompang yang aku kenal juga.Jadi di difikiran aku dia dah berpunya.
Masuk dalam perpustakaan aku mencari satu meja yang kosong.Mataaku sempat memerhatikan dia dengan beberapa orang perempuan juga AJK Kompang yang aku kenal juga salah satunya budak perempuan yang aku sangkakan makwenya.Selang beberapa minit aku membuat kerja tertiba aku terdengar suara dia  menegur dan meminta izin untuk dia duduk semeja denganku.Dengan selamba aku katakan padanya duduklah mejani pun bukan saya yang punya.Bila dia duduk mulalah dia merapu yang bukan-bukab.Bajunyanya warna hijau.dia bagtahu aku.jampun warna hijau.Segala yang hijau diberitahu kepadaku.Pelik aku dengan dia ni.Rupanya dia dah selidik warna kegemaranku sebelum ini iaitu hijau.patutlah semua benda yang hijau diberitahu kepadaku.
Apa yang aku perasan kemesraan dia padaku mula membuang sedikit demi sedikit perasaan benciku pada dia malam itu.Seakan ada aura antara kami.,kerana aku tidak langsung untuk segan menceritakan kisah aku dan keluargaku dari A hinngalah ke Z.dia pula begitu tekun mendengar.Begitu juga dengan dia segalanya diceritakan kepada ku hinggalah kami tidak sedar jam sudah menunjukkan hampir pukul 12 malam.Sebelum beredar aku igin meminjamkan 2 buah buku namun hanya satu sahaja dapat aku pinjam.dia dengan pantas memijamkan buku itu aku.Dalam hati bagus juga mamat ni.Sebelum pergi sempat juga dia menanyakan kepada ku esok kuliah habis pukul berapa.aku memberitahunya kuliah ku esok habis pukul 5.
Keesokkan hari,habis kuliah pukul 5 aku terus ke bilik kerana aku belum menunaikan solat asar ketika itu.baru sahaja badan ini ingin berehat dikatil  tertiba pintu bilikku diketuk oleh seorang kakak senior yang tidak aku kenali.Ditangannya sejambak ros merah yang masih segar.Melihat aku terus tangan kakak itu menghulurkan jambangan ros merah kepadaku.Tergamam seketika dan aku menanyakan siapakan yang memberikan ros itu untuk aku.
Kakak itu pura-pura tak dengar dan beritahu ku dia tidak kenal siapa dia hanya menolong memberikannya padaku.Aku berlari-lari anak mengejar kakak senior itu hanya berkaki ayam ke belakang blok.namun hampa tiada jawapan yang aku perolehi.Dengan jambangan ros ditangan aku berpatah balik ke bilikku dengan perasaan hampa.Mataku sempat terpandang sekumpulan siswa yang memerhatikan gelagat ku.tapi aku tidak mengjangka salah seorang siswa dalam kumpuan itulah yang memberikan jambangan bunga itu.
Malam aku menghadiri latihan kompang.Sebelum itu kami berkumpul bersembang dulu di foyer kamsis.Datang seorang abang senior menanyakan kepadaku dah tahu ke siapa yang memberikan bunga itu.Aku jawab tak tahu.Dia kata tunggu sebentar lagi insan itu akan datang nanti.Tertiba dia cakap ita pandanglah budak lelaki yang pakai baju warna putih tu.Dialah yang berikan bunga pada ita.Apabila mukaku berpaling, Ya Rabbi..rupanya mamat ini yang berikan padaku..Lantas peristiwa yang berlaku sebelum ini tergambar kembali.Malunya aku tika dia tengok aku pegang bunga dengan berkaki ayam kerana mengejar kakak senior itu.Patutlah dia tanya aku kuliahku habis pukul berapa.
Selepas latihan kompang aku balaskan sekeping kad terima kasih pada dia.Apabila berjumpa aku suruh dia nyatakan 10 alasan mengapa memberikan bunga kepadaku. Alasan yang ke sepuluh ialah kerana dia ingin kahwin denganku..eh gilake mamat ni..
Memandangkan aku pernah benci padanya lantas dimindaku aku ingin mempermainkan dirinya.Niat aku masa tu tidak  bersungguh-sungguh .Sememangnya aku sukar untuk mempercayai lelaki semenjak peristiwa yang terjadi padaku.Pada dia aku anggap sebagai balas dendamku pada lelaki-lelaki.
Pada malam itu ,aku ke bilik dengan bermacam-macam perkara bermain di mindaku..adakah dia bersungguh-sungguh atau diapun sama dengan ku hanya untuk mempermainkan aku...Malam itu berakhir dengan tidurku penuh tanda tanya..