Jalinan Persahabatan Kita

Benarlah kata punjangga,pengalaman adalah guru terbaik yang tidak pernah ternilai biarpun segunung emas permata mendatang,pengalaman mematangkan dan mendewasakan untuk teguh berdiri dan lebih berhati-hati agar tidak jatuh sekali lagi.Hidup ini tidak bermakna tanpa cabaran bukan?

Blog ini tercatat segala rahsia hati.Catatan yang sarat dengan pengalaman,kasih sayang,suka duka kehidupan ,pengetahuan dan erti kehidupan seorang guru.

Cerita suka dukaku ku kongsikan ...


Nie Lagi Citernya

Sesekali kita renung,hamparan dunia ,melalui bijaksana,mewahnya pemberian-Nya,hanya kita sering lupa,mengucap rasa syukur pada-Nya. Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Tak kira sepanjang atau sependek mana catatan ini pun, yang penting isi di dalamnya..dibaca, difahami dan diambil ikhtibar dan pengajaran daripadanya
Ilham dan ilmu itu milik Allah,seolah-olah dipinjamkan sahaja insan kerdil seperti saya. Saya bagaika bermimpi kerana dapat meninggalkan catatan ini kepada kalian yang membaca ...

Nak Royak Sikit

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE darihttp://kenangansilam-ita.blogspot.com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih dari http://kenangansilam-ita.blogspot.com

Terima Kasih seharum kasturi...semoga berkunjung lagi..


Jumaat, 30 November 2012

Episod Perjuanganpun Bermula(Suka duka awal perkahwinan)


Walaupun kami telah bergelar suami isteri,tapi kami masih lagi tinggal  berasingan.Aku diasrama sekolah kerana aku masih menjadi warden asrama puteri  di salah sebuah sekolah menengah di Terengganu dan dia pula menyewa rumah di Kajang .
Biasanya ,akulah yang akan menaiki bas setiap hujung minggu ke sana. Masa yang secebis dan sesingkat itu kami gunakan untuk mengenali antara satu sama lain serta menyulam rindu yang selama ini tersimpan.Terkadang juga sebulan baru kami berjumpa.Waktu itu siang malam berdoa agar Allah mempercepatkan urusan pertukaran sekolahku ke Selangor.
Alhamdulillah ,November memberikan khabar bahagia.aku berjaya berpindah ke negeri Selangor.Cuma dalam hati tertanya-tanya dimanakah sekolah yang bakal menjadi tempatku mengajar nanti.
Dalam hati berbunga riang.Selepas ini aku akan sentiasa bersama suami ,susah ataupun di dalam senang.December bersama mak,ayah dan ahli keluarga lain menghantar aku ke Kajang. Walaupun sedih berpisah dengan keluarga tapi hati cukup gembira dan teruja untuk bersama dengan suami.Siapa tak bahagiakan dapat bersama insan tersayang ..biar dia selalu di depan mata,agar hilang rindu yang telah lama terpendam.
Sayangnya rindu aku pada dia tidak pernah hilang,walaupun dia di depan mata.Hatiku benar-benar terisi dengan perkahwinan ini.Dia dapat menerima aku seadanya ,menerima kekurangan ku menambahkan lagi rasa sayang dan hormat padanya.
Diawal pengkongsian hidup kami untuk tinggal bersama,kami mula diuji ,aku terpaksa mengajar di salah sebuah sekolah yang terletak jauh dari tempat kerjanya.Dia di Kuala Lumpur dan aku pula di Kelang.Kami terpaksa berpindah dari Kajang ke Kelang.Puas mencari rumah yang sesuai akhirnya kami temui sebuah apartment yang sewanya amat tinggi.Penyewa pula turut meminta deposit dua bulan rumah ,air dan api .Waktu itu kebingungan juga kami untuk mencari duit yang agak banyak bagi membiyai pendahuluan rumah berkenaan.Alhamdulillah Allah membukakan pintu hati kawan baikku dan suami untuk meminjamkan duitnya.Syukur masalah pertama hampir selesai.Bila sudah mempunyai rumah ni,peralatan dalam rumah perlu juga ada,setelah perbincangan antara kami suami isteri,kami bersetuju membeli perabot seadanya.Masih kuingat satu set perabot di dalam bilik tidur kami beli dengan harga RM600 sahaja,peti ais,dan mesin basuh semi auto.Tv pulak waktu tu hanya 14'in itupun masa dia beli waktu dia bujang dulu.Almari tvpun takde ,aku hanya jadikan kotak dialas pula kain diatasnya sebagai tempat letak tv.bila pergi rumah kawan-kawan ,sempat juga dalam hati terdetik bilalah agaknya kehidupan kami akan senang seperti mereka.Tapi itulah ujian Allah untuk melihat sejauhmana hambaNya bersyukur padaNya.
Jarak ke sekolah dengan rumahku tidak begitu jauh,Pagi suami akan menghantar aku dengan motosikal krisnya,balik pulak aku berjalan kaki atau sesekali menumpang kawan baikku Abidah.
Aku juga masih teringat  beria benar aku suruh suamiku membeli basikal untuk kegunaan aku berulang alik ke sekolah.Tidak tahan dengan rayuanku suami bersetuju dan membelikanku sebuah basikal.Lucunya sekali sahaja aku menggunakannya dan selepas itu basikal itu terus tergantung tidak digunakan lagi.
Waktu itu,kehidupan kami begitu teruji dengan masalah kewangan.Namun begitu masalah kami hanya kami berdua sahaja yang tahu.Pada keluarga di kampung kami rahsiakan .Duit pada mereka tetap tiap bulan aku masukkan.Terkadang pernah juga aku katakan pada suami..kalau bagitahu pada orang mungkin orang tak percaya,Suami ku pegawai dan aku ,guru sekolah menengah.keretapun kami takde hanya sebuah motosikal  sahaja tika itu.Yang lucunya pernah 3 bulan motosikal itu tertunggak.bila suami nak membayarnya,hairan cina tu kerana surat tarik motor sudah lama keluar tapi motor tu masih lagi berada dengan suamiku.Ketawa kami waktu tu..Tapi waktu itu ,walaupun kami diuji dengan masalah kewangan tapi kehidupan aku dan suami cukup bahagia.Bangga aku tiap kali dia pergi ke kerja pasti akan dibawa bersama masakan yang aku buat untuknya.Apatah lagi dia boleh pula memberikan bekalnya itu pada kawan-kawannya.Akhirnya setiap pagi aku buat nasi berlauk kerana pesanan kawan-kawan sepejabat dengannya.
Waktu itu juga kami bermacam cara mencari sumber pendapatan sampingan.Setiap petang aku dan suami akan mengoreng keropok keping dan membungkusnya pula.Esok suami akan bawa ke pejabat untuk dijual.Malu masa itu kami letak ke tepi.Alhamdulillah   duit itu juga sedikit sebanyak membantu kami.
Duit gaji antara kami kami satukan jumlahnya..lepas itu mulakan kami agih-agihkan di dalam sampul surat tertentu daripada bil air,api,untuk mak ayah dan sebagainya.Terkadang negatifpun ada.
Pernah suatu ketika pula,kami betul -betul kekeringan duit.Tabung menjadi sasaran.Strategi seterusnya ialah berkongsi ke kedai membeli barang keperluan,kerana kami malu semua yang dibawa menggunakan duit syiling.Susah sungguh waktu tu..Bila kenang kini kami tersenyum fikir lucu pula.Kami pernah mengorengkan bee hoon kosong tanpa apa-apa.dan makan nya dengan penuh syukur.
bab pakaian jauh sekali untuk berkongsi baru.Waktu itu aku langsung tidak meminta itu dan ini,kerana aku sedar kesusahan kami.Nasib lah semasa masa bujang dulu aku gila menempah baju..baju-baju itulah yang aku pakai.Dia pula sama,langsung tidak mementingkan pakaiannnya.Setiap minggu kemeja dan seluar yang sama di pakainya.Dalam hati begitu kesian pada dia.Aku sedar selama ini dia begitu banyak berkorban untuk aku.aku tidak salahkannya kerana tidak dapat memberikan kesenangan padaku ini.Kerana waktu dulu dia habiskan begitu banyak duitnya untuk aku.
Pernah suatu ketika ,aku kenakan suami aku terasa betul nak makan kfc.Aku ajak dia ke Subang Jaya naik komuter sedang waktu tu hujung bulan.Dia ragu-ragu nak pergi ,dalam komuter tertiba aku tunjukkan padanya aku masih ada duit RM150 yang aku simpan.Jelas begitu gembira di wajah suamiku.Sempat juga dia memujiku kerana simpan kan duit..kesian kan kehidupan kami masa tu hanya cukup-cukup makan.Dalam hati risau juga bila mengenangkan suatu hari bila dah ada anak macamana kami nak hadapi semua ini..Tapi Allah telah tetapkan rezeki seseorang ..Dia yang menentukan segalanya.
Memandangkan kami tida mempunyai kereta ,balik kampung masalah juga.Kepada adik iparlah yang selalu jadi mangsa kami untuk menumpang balik,terkadang pula tu menumpang dengan kawannya yang berasal dari Kelantan juga.Bas memang banyak menyumbangkan jasanya pada kami.Hentian Putra,Pudu Raya sudah tidak asing lagi buat kami. Bila kenangkan balik betullah kata orang ,kita akan lebih menghargai masa silam yang penuh kepayahan pada masa kini, kerana kesusahan dan kepayahan itu mengajar kita sebuah ketabahan.Membuatkan perhubungan antara kami bergitu bermakna.Susah senang sentiasa bersama.
Suatu ketika di sekolah baru itu,aku mula diuji dengan sikap anak murid yang cuba melaga-lagakan aku dengan murid yang lain.Hinggakan suatu hari datan kedua ibu bapanya ke sekolah untuk berjumpa dengan ku.memang betullah ,pelajar bermasalah pendengaran ini salah satu sikapnya selalu berprasangka, inilah yang terjadi padaku..setiap hari aku sedih dengan situasi yang berlaku,mengadu pada penyelaras,boleh pulak dia buat tak endah je..Pada suami tempat ku meluahkan isi hati dan selalu berdoa pada Allah agar suatu hari nanti tunjukkan kebenarannnya.Allah selalu mendengar rintihan hambanya,akhirnya kebenaran memihak padaku bila mana pelajar yang salah sangka denganku datang memohon maaf.
Disekolah baru juga aku diuji dengan satu masalah yang amat besar,melibatkan maruah aku begitu tercalar waktu tu..Betapa jahatnya manusia,sanggup memfitnah kawan sendiri.aku hampir goyah dengan apa yang berlaku.Suami lah juga memberi kata-kata semangat  agar aku kuat.Yang mendengar rintihan ku tiap kali hendak tidur.sedangkan aku tahu waktu itu dia lebih banyak lagi permasalahan yang dihadapi.Apa yang berlaku itu menyedarkan ku.Dalam alam pekerjaan ,hati-hatilah memilih kawan.Pilihlah kawan yang sentiasa berfikiran positif terhadap setiap perkara.Elakkan berada di dalam kelompok kawan yang sentiasa membangkang dan sentiasa berfikiran negatif baik pada rakan-rakan,dalam bidang kerja dan sebagainya. Hati-hati dengan kawan-kawan yang suka menikam kita dari belakang demi kepentingan diri sendiri. begitu juga ,selagi kita berada di bawah pimpinan orang ,hormatilah dia sebagai ketua kita,kerana suatu hari nanti kita pula akan memimpin orang lain dan kita pula mengharapkan orang lain menghormati kita juga.
Ketika situasi genting itu,aku telah nekad bertemu dengan pengetua,aku ingin dia tahu siapa aku sebenarnya tidak seperti apa yang dijangkakan.3 jam berada di dalam biliknya tidak tersedar waktu begitu pantas berlalu.Dari A hingga Z aku ceritakan ,apa sebenarnya matlamat aku disekolah ini.Kenapa berlakunya salah faham ini.Alhamdulillah ,Allah menunjukkan kebenarannya sebelum aku meninggalkan sekolah itu.Maruah yang tercalar dapat aku kikis sebelum aku pergi.Kebenaran terserlah jua.Yang paling mengharukan perhubungan antara aku dan pengetua kembali bersatu.Bagiku dalam pekerjaan sebagai seorang pendidik,sekolah itulah yang banyak mengajar aku sebuah perjuangan,pengorbanan dan kesabaran.Betul-betul menguji keimanan.Hinggakan bila kini aku lalu sahaja di sekolah tersebut,aku tiada perasaan langsung .Puas mengingatkan kembali mana manisnya.tapi gagalku temui.Yang ada semua nostalgia yang pahit sahaja.
Pada suami aku mengadu,aku ingin berhijrah ke tempat baru.Sekolah itu bukan tempatku.Dia bersetuju untuk aku berpindah.Pada jabatan aku meluahkan perasaan dan mohon tukarkan aku ke sekolah di daerah yang terdekat dengan suamiku bertugas.Permohonan pertukaran ku diluluskan dan aku dikehendaki membuka program baru yang berbeza dengan sekolahku ini.Aku menyahut cabaran itu,kerana aku ingin membersihkan namaku yang tercalar gara-gara hasad dengki orang lain.
Di Kelang inilah aku berjaya membuatkan roti jala untuk suami aku.Bangganya rupanya bila mana mengetahui itulah antara makanan kegemaran suami dan keluarganya.Sesekali aku menerima tempahan buat roti jala  daripada pejabat suami.Dalam hati tiada keyakinan tapi suamilah juga yang memberikan kata-kata semangat.
Kasih sayang suami ku jelas terbukti bila mana demi kasihnya dia padaku ,dia sanggup memutuskan tali persahabatan dia dengan kawannya .Telinga aku sendiri mendengar kata-kata ketika dia berbicara di telefon.Dia tidak mahu hatiku terluka kerana dia.jauh disudut hati buat aku tersedar dan berfikir mampukah aku melakukannya sebegitu  demi dia.Itulah bukti kasih sayangnya padaku bukan hanya sekadar kata-kata tapi juga perbuatannya.
Oh ya..bila tinggal bersama ini,aku dan suami sentiasa membuat perbincangan demi perbincangan.Agihan kerja di rumah turut kami buat.Yang buat aku  lega suami memilih untuk mengosok baju .Tugasan gosok baju serah padanya .hingga kini tugasan itu tetap dilaksanakan dan aku pula telah hilang kemahiran ini semenjak dia menjadi suami ku.Kalau masa tidur akulah insan yang paling malas untuk menyediakannya tapi paling rajin bila masa mengemas balik.Itulah juga menjadi tugasnya bila masa tidur ,dia yang akan memastikan tempat tidur itu akan sempurna.Basuh baju,lipat baju kami lakukan bersama bila berkesempatan.Selalunya aku akan pastikan semua telah siap sebelum dia balik kerja.Ringan tulang suami ku ini aku perhatikan bukan sahaja dirumah sendiri,malah dirumah ibu bapaku dan ibu bapanya juga.Hingga kini dialah yang tukang gosok baju untuk kakak,mak dan adik-adikku bila ada sesuatu majlis.Betullah dalam hubungan suami isteri perbincangan hendaklah selalu diadakan.Luahkanlah ketidakpuasan hati antara pasangan ,pasti rumah tangga berjalan dengan tenang dan membahagiakan.Agihan tugas diawal perkahwinan membuatkan aku tidak menghadapi masalah suami berat tulang.Di rumah segala kerja kami kongsikan bersama.Bila dengar rintihan kawan-kawan terhadap suami masing-masing,buat aku bersyukur dan bangga,aku punya suami yang bagiku adalah terbaik.Setiap malam dari malam pertama hingga kini ,pasti jemarinya laju mengurut kakiku yang sakit.Aku ni menghadapi masalah lenguh-lenguh kaki akibat kerja berat di zaman remaja dulu.kesannya hingga kini aku lenguh-lenguh betis,kaki bagai ditusuk.
Lucu dan ketawa aku apabila suami kata dia nak cari kerja sampingan sebagai tukang urut sebab dia dah punya pengalaman yang cukup lama mengurutkan kaki aku.Sememangnya itu aku akui,selama tempoh kami berkahwin selama itulah pengalamannya mengurutkan kaki aku.Ada juga kerja gila yang dia lakukan ketika aku berpantang ,dia menggunakan iron sebagai tungku untuk aku.Bila makcik tukang urut pulang dari rumahku ,dia pulalah yang urut aku balik kerana aku tetap suka urutan dia daripada urutan makcikku.Terbalikkan selalunya kita dengar isteri yang selalu mengurut suami tapi itu tidak terjadi pada ku.
Rumahtangga kami sentiasa berjalan dalam suasana yang begitu mendamaikan.Sikap gila-gila aku dan dia tetap ada .Sesekali aku suruh dia jadi kuda dan aku naik dibelakangnya.Puas dia bawa aku pusing -pusing diruang tamu.Gelak sakan kami.
Terkadang kami buat perbincangan ala-ala forum perdana.Kami bayangkan ramai tetamu yang datang,dan kami pula panelnya.Luahkan segala terbuku antara kami dalam bentuk gurauan.Sesungguhnya cara itu amat berkesan untuk menegur pasangan kita tanpa buat dia kecik hati.Kadang-kadang kami mandi bersama.menyapu sabun dan syampu rambut antara aku dan dia,terkadang pula tu waktu menonton tv pun dia syampukan rambut aku.kadang akupun buat begitu juga pada dia.Hingga kan dia potongkan kuku untuk aku.
Aku dan dia tetap menjalani kehidupan dalam suasana romantik ,kejutan demi kejutan yang dibuat antara kami.pernah juga satu ketika dia membelikan beberapa pasang kasut tanpa pengetahuanku.kasut itu pula siap dia letakkan di depan pintu.terkejut dan gembiranya aku ketika itu.Sejambak bunga dihantar ke sekolah buat aku betul-betul terharu.Kadang -kadang antara kami titipkan kata-kata cinta antara satu sama lain.aku juga terkadang tu dalam diam belikan baju untuknya dan gantungkan dalam almari buatnya.Terkejut suamiku tertiba ada baju baru.
Sesungguhnya dalam meniti alam rumahtangga sentiasa aku mencari petua-petua  kebahagiaan rumahtangga .Biasanya majalah Mingguan Wanitalah yang menjadi sumber rujukan.Lengkap segalanya dalam buku tersebut,daripada resepi hinggalah petua zahir dan batin.Hingga kini majalah itu menjadi antara koleksiku.Petua yang ada di dalam buku itu kujadikan panduan dan aku praktikkan.Bukan payahpun untuk mengikat suami ,tawan hati dia dengan masakan kita,berhias diri dan sentiasa nampak cantik di matanya,sebab itu make -up aku tidak lupa gunakan dirumah.Berkongsi minat yang sama ,walaupun hakikatnya minat dia tidak sama dengan minat kita.Itulah yang terjadi pada aku.Berkahwin dengannya ,aku letakkan minat menonton bola,gusti,lumba kereta motor dan semua jenis sukan yang lain menjadi minatku kini.Aku ingin menjadi peneman tika dia menonton rancangan kesukaannya.Dengan cara itu juga,dia tidak rasa kesunyian menonton di rumah sendiri.dan tidak perlu pula dia mencari tempat di luar bersama rakan-rakannya.Dan kini ,semua rancangan sukan menjadi rancangan yang paling aku gemari.Hanya satu yang masih belum kami serasi, dia lebih suka menonton filem dan aku pula lebih ke arah lagu.Sentiasa bersama ketika susah senang,memperlihatkan kasih sayang ,senyuman manis serta paling utama juga,menerima seluruh keluarganya seperti keluarga sendiri.