Benarlah kata punjangga,pengalaman adalah guru terbaik yang tidak pernah ternilai biarpun segunung emas permata mendatang,pengalaman mematangkan dan mendewasakan untuk teguh berdiri dan lebih berhati-hati agar tidak jatuh sekali lagi.Hidup ini tidak bermakna tanpa cabaran bukan?

Blog ini tercatat segala rahsia hati.Catatan yang sarat dengan pengalaman,kasih sayang,suka duka kehidupan ,pengetahuan dan erti kehidupan seorang guru.

Cerita suka dukaku ku kongsikan ...


Nie Lagi Citernya

Sesekali kita renung,hamparan dunia ,melalui bijaksana,mewahnya pemberian-Nya,hanya kita sering lupa,mengucap rasa syukur pada-Nya. Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Tak kira sepanjang atau sependek mana catatan ini pun, yang penting isi di dalamnya..dibaca, difahami dan diambil ikhtibar dan pengajaran daripadanya
Ilham dan ilmu itu milik Allah,seolah-olah dipinjamkan sahaja insan kerdil seperti saya. Saya bagaika bermimpi kerana dapat meninggalkan catatan ini kepada kalian yang membaca ...

Nak Royak Sikit

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE darihttp://kenangansilam-ita.blogspot.com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih dari http://kenangansilam-ita.blogspot.com

Terima Kasih seharum kasturi...semoga berkunjung lagi..


Khamis, 22 November 2012

Indahnya perkasihan ini


Perjalanan perhubungan cinta kami begitu indah selepas ujian-ujian yang melanda sebelum ini.
Bunga-bunga kemesraan semakin lama semakin mekar mewangi.
Baru aku perasan dia rupanya seorang yang cukup romantik.Banyak kad-kad ucapan yang dia bagikan untukku .Seringkali kata-kata semangat untuk aku terus berusaha demi mengejar cita-cita..Kad-kad dan segala pemberiannya ku simpan rapi.kad nya pula semua ku tampal dipapan kenyataan dalam bilik ku.Hingga kini surat -surat dan kad pemberiannya masih elok tersimpan diadalam kotak dan sesekali aku membacanya kembali untuk terus segarkan cinta antara kami walaupun dia ingat aku sudah tidak kisah lagi surat-surat itu.hakikatnya sampai aku mati aku akan simpan warkah-warkah daripada insan yang aku sayagi..Aku tidak kisah anak-anak membacanya  .Tiada yang teruk dalam surat itu hanya kata-kata indah dari ayah mereka untuk insan yang melahirkannya.
bayangkan sentiasa ada kejutan-kejutan yang tidak aku sangkakan.Paling aku tunggu bila tiap kali cuti semester ,pastinya saban hari aku menerima warkah dari dia.Terkadang pagi dah dapat petang posmen datang lagi .Hingga malu juga dengan posmen hari -hari datang ke rumah menghantar surat untukku .Suratnya pula datang dalam pelbagai variasi.Dibelakang surat khabarpun jadi tempat dia menulis.ada surat tu pulak siap macam buat kerja kursus.hingga adakalanya surat tu sampai 25 muka surat.Begitu setianya dia menulis demi memastikan aku tidak sunyi di kampung.Dalam surat pulak pasti ada lagu-lagu yang dia tujukan buatku..Romantiklah sungguh.
Kebaikan dia aku kongsikan dengan keluarga di kampung.Menitis airmata bila dirinya menjadi insan kepercayaan keluarga.Hinggakan mak masukkan duit untuk akupun dalam akaunnya.
Mak lebih mempercayai dirinya daripada aku.Bila melihat kesungguhannya itu aku membawa dia pulang bertemu keluargaku dikampung.Biar dia sendiri yang lihat keadaan aku dan keluarga .Bagiku siapa yang dapat terima kekurangan keluargaku itu yang paling aku pentingkan.Dan paling bahgia tiada batahan daripada ayahku..Ayah dengan senyum katakan padaku ingatkan penjual jualan langsung mana yang datang.Yelah gayanya yang bersahaja dan amat pediam ketika itu.Mungkin dalam hati dia duk menilai kut..boleh ke dia masuk dalam keluarga kami nanti..penilaian aku macam tulah.kakak-kakak ku pula mula buat penilaian katanya dia tu pediam sangat.tak banyak cakap berbeza dengan kami yang semuanya peramah.jumpa pertama kali dah macam kenal bertahun-tahun
.Cuti semester berakhir aku berjumpa dengannya dan buat rumusan pertemuan dia dengan keluargaku.Aku kata pada dia aku suka kalau dia banyak cakap dan menjadi peramah seperti keluargaku.katanya perkara itu amat mudah untuk dilakukan.
sejak itu wataknya amat berubah dialah orang yang kuat menyakat.
seingat aku ,kami bercinta bukan seperti kekasih yang lain.adakalanya sebulan kami tidak berjumpa walaupun di kamsis yang sama.bertemupun hanya di perpustakaan jarang kami melepak tanpa arah tujuan.
kerana bagi kami cinta dan cita-cita biarlah seiring.kami berdua sama menjadi harapan orang tua dikampung untuk mengubah nasib keluarga.


Ujian itu satu permulaan kebahagian

Bermulanya episod menyulam cinta aku dan dia.seingat aku diawal perkasihan aku dengannya pelbagai ujian datang menguji sejauhmana rasa cinta kami dapat mengatasi ujian yang datang .
Masih kuingat temu janji aku dengan nya.memang lucu.Aku dengan baju tshirt kuning dan berseluar jeans manakala dia pula berbaju melayu berseluar hitam.Memang agak berbeza penampilan kami.Sorang rock sorang lagi alim-alim gitu.
Dalam hati aku cukup segan ketika itu.Kami menyusuri fakulti FSKK .hanya sekadar berjalan sambil sesekali berborak kecil.Apa yang buat aku tabik kat dia ni.dia berani menegur pemakaian aku yang bagi pendapat nya tidak begitu sesuai.Terus terang dia cakap dia tak suka aku berseluar jean dan jika dia ternampak lagi aku memakainya dia kata di nak cincang seluarku itu...amboi dalam hati berkata-kata.berani dia kali pertama date dengan aku ni dah pandai-pandai pulak menegur aku.Aku ni jiwa pemberontak pantang orang tegur mesti nak lawan.Tapi malam tu aku diam je.kontrol ayulah masa tu. mungkin Allah sudah memberikan petunjuk itulah insan yang akan berkongsi hidup dengan Ku.
Seingat aku juga ,diawal perkasihan kami,akulah yang banyak menitiskan airmata. Bila balik dari  pertemuan dengannya pasti aku menangis mengenangkan sikapnya yang suka menyebut-nyebut bekas kekasihnya dulu.Langsung dia tidak menjaga hati dan perasaan aku ketika itu.Aku pulak masa tu masih lagi cuba bersabar.
Begitu juga ,bila dia bersama-sama dengan kawan-kawannya,aku macam tak pernah wujud.terkadang sampai nak tersentuh bahu ketika kami bertembung di kafe kamsis dia hanya mampu tersenyum atau pura-pura buat tak nampak.Tingkahlakunya itu buat aku dalam teka teki.betulke dia ni suka aku.betul ke aku ni dia anggap insan istimewa dia.Semasa latihan kompang pun langsung dia tidak menegurku.tapi yang buat aku hairan bila sampai je kat bilik mulalah dia lontar batu ajak jumpa.pada hal masa latihan kompang tadi bagitahu teruspun takpe..bayangkan betapa masa tu perasaan aku marahpun ada.
Situasi ini juga buat seseorang orang keliru.ada juga insan-insan yang cuba masuk ingat aku ni free lagi.Terpaksalah aku terus terang yang aku sebenarnya dah dimiliki oleh dia.Yelahkata mereka aku ni sekejap nampak macam orang punya sekejap macam takde.Aku ni bukan apa.masa mula-mula date dulupun aku masih ingat pesanan nya kata dia walau kita dan bercouple tapi kawan-kawan tetap kita jaga.aku pun sama gok macam dia sebenarnya taknak lah digelar macam belangkas kesana kemari sampai kawanpun kita lupa.hakikatnya dia tu kawan yang di jaga aku insan istimewa dia yang tak jaga masa tu.
Dengan kawan-kawan aku bercerita ,inilah insan pertama yang buat aku banyak menangis diawal perkasihan.betul-betul menguji sejauhmana kesabaran aku dengan dia.Ditambah lagi kawan-kawan perempuan yang rapat dengan dia yang kurang suka perhubungan kami.Pandang aku macam musuh.Peristiwa yang aku tak lupa ,aku dibiarkan terasing dirumah kakak angkatnya.sedih masa tu tuhan yang tahu.
Kenangan paling sedih juga ketika kelab kompang ke Genting Highland mengadakan sukaneka di sana.Dalam hati sebelum pergi tu mesti best sebab inilah masanya untuk aku bersama dia.Rupanya bila sampai disana impian tidak menjadi kenyataan.Dia lupa kewujudan aku.Boleh pulak dia menaiki perahu dengan orang lain.Kegembiraan terubat sedikit bila ada abang senior yang perasaan kesedihan aku masa tu.Di situ aku mula buat perkiraan,aku merasakan hubungan antara kami tidak dapat diteruskan kerana tiada langsung keserasian antara kami.
Malam berikutnya semasa kami berjumpa ,aku pun meluahkan apa yang terbuku di hati.Ketidakpuasan hati aku padanya semua aku ceritakan.dan aku katakan padanya anggaplah aku seperti adik angkatnya sahaja dan aku anggap dirinya seperyi abang angkat aku sahaja.Aku merasakan aku tidak begitu penting baginya,dan kawan-kawan serta kakak angkat dia masa itu yang lebih penting dalam hidupnya ketika itu.Aku cakap padanya sebolehya aku cuba menjaga hati dan perasaan insan yang aku sayangi tanpa menceritakan orang lain ada dia.kisah silam simpan je dalam hati.itu prinsip ku kecuali dia sendiri yang ingin mengetahuinya.
Perjelasanku buat airmatanya mengalir laju.Dia tidak boleh terima cadangan ku.Kerana dia kata kasih sayang dia padaku begitu ikhlas.Bagilah dia ,masa dan ruang waktu untuk memperbaiki mana kelemahan yang aku tidak suka.melihat airmatanya mengalir dalam hati aku ni tak sampai hati pulak nak biarkan dia dalam kesedihan.kami bersepakat untuk cuba meneruskan perhubungan ini.
Benar lah kata orang terus terang dalam perhubungan lebih baik daripada kita mendiamkan diri dan biarkan masalah itu berlarutan tanpa di atasi.Kesannya kita sentiasa dalam keadaan tekanan. 
Alhamdulillah ,aku bersyukur menemukan seorang insan yang sanggup membuangkan egonya kerana ingin terus bersamaku.Teguranku malam itu telah mengubah diri dan sikapnya 100%.
Dia mula mengutamakan aku daripada kawan-kawannya.Dia mula menunjukkan keprihatinan yang amat tinggi dan sanggup bersusah payah agar dapat memastikan aku bahagia disisinya.Dalam hati aku berkata-kata...sesungguhnya sayang dan cinta dia padaku adalah amat tulus.Sejak itu dia pula yang sentiasa diuji.Banyak airmata dia yang mengalir kerana sikap dan tingkahlaku ku.Hanya orang -orang yang sabar sahaja yang boleh bertahan dengan aku ni.Aku sebenarnya mempunyai ego yang amat tinggi.Tapi adakalanya ego itu mudah sahaja dicairkan kalau tahu caranya.Dan dia tahu bagaimana nak menghapuskan ego ku.
Banyak kali aku cuba menguji kesetiaan dia,tapi ujian itu dia lulus 100%.Adakah belum cukup lagi untuk aku untuk menilai sejauhmana kejujuran dia padaku.Rasanya akulah insan yang menolak tuah kalau aku tidak memilihnya untuk berkongsi suka dukaku hidup bersamanya.
Peristiwa dia menghantar kerja kursus ku yang dia taipkan dan dibalas dengan kemarahan yang membuak-buak oleh aku juga menjadi salah satu kenangan yang masih segar hingga kini.Dia sanggup tak tidur menaipkan kerja kursusku dengan meminjam komputer kawan untuk memastikan kerja-kerja ku siap sepenuhnya.Tapi yang dia dapat kemarahan ku yang melampau kerana aku terbau rokok dibajunya.dan dia mengaku menghisapnya.Aku ni paling benci dengan orang yang menghisap rokok.Datanglah setampan manapun kalau merokok sah-sah bukan insan pilihan aku.Malam itu dia berjanji untuk tidak mengulanginya lagi.Aku yakin dengan janjinya kerana dia bukan perokok tetapi hanya mengikut kawan-kawan yang merokok.Selepas malam itu,bau rokok di baju dia sudah tidak lagi aku cium.dan itulah juga menunjukkan betapa dia menyayangiku lebih dari segalanya.