Benarlah kata punjangga,pengalaman adalah guru terbaik yang tidak pernah ternilai biarpun segunung emas permata mendatang,pengalaman mematangkan dan mendewasakan untuk teguh berdiri dan lebih berhati-hati agar tidak jatuh sekali lagi.Hidup ini tidak bermakna tanpa cabaran bukan?

Blog ini tercatat segala rahsia hati.Catatan yang sarat dengan pengalaman,kasih sayang,suka duka kehidupan ,pengetahuan dan erti kehidupan seorang guru.

Cerita suka dukaku ku kongsikan ...


Terima Kasih Atas Kunjungan

Pengikut

Nak Royak Sikit

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE darihttp://kenangansilam-ita.blogspot.com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih dari http://kenangansilam-ita.blogspot.com

Terima Kasih seharum kasturi...semoga berkunjung lagi..


Ilham dan ilmu itu milik Allah,seolah-olah dipinjamkan sahaja insan kerdil seperti saya. Saya bagaika bermimpi kerana dapat meninggalkan catatan ini kepada kalian yang membaca ...

Nie Lagi Citernya

Sesekali kita renung,hamparan dunia ,melalui bijaksana,mewahnya pemberian-Nya,hanya kita sering lupa,mengucap rasa syukur pada-Nya. Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Tak kira sepanjang atau sependek mana catatan ini pun, yang penting isi di dalamnya..dibaca, difahami dan diambil ikhtibar dan pengajaran daripadanya

Ahad, 1 Januari 2012

Tentang bulan

Gambar bulan ni diambil ketika di rumah Kg Pagar Besi..ketika bulan baru nak gerhana.
Bulan merupakan antara objek yang  saya sangat  suka melihatnya selain bintang-bintang yang bergedipan.Dari remaja hingga kini inilah hobi saya ...melihat dan merenung bulan..Bila ada rindu saya tengok bulan kerana saya tahu semua orang memandang bulan yang sama..Dalam masa yang sama semoga insan yang kita ingati itu jua mengingati kita di saat itu..
Jadilah kita umpama bulan dan bintang yang sentiasa saling menemani...menjadi penyeri 





Selamat Bertemu 2012

2011 2012 
Begitu pantas masa beredar.Kini 2011 telah berlalu meninggalkan  kenangan suka duka  buat kita.Pabila minda mengingatkan yang manis,hati begitu berat untuk meninggalkan 2011 kerana bimbang segala yang manis itu akan hilang .Namum bila mengingat duka di tahun 2011..hati tak sabar ingin hadirnya 2012 secepat mungkin.Kata orang ingin mulakan buku baru dengan semangat dan azam yang baru.
Entah pahit getir apa yang akan melanda diri..Doa dan harapan pastinya mengharapkan segala rintangan dapat diatasi.
pada kawan-kawan selamat menyambut tahun baru 2012.Bertambah lah umur kita !!Apa yang pasti mahukan yang manis di tahun 2011 biarlah berkekalan dan bertambah manis macam madu ..Yang pahit macam hempedu kita buang jauh-jauh ok..

Kutip Hasil Belakang Rumah


 Timun batang buat ulam cicah budu
 Bendipun dah dapat mengeluarkan hasil
 Buah kedondong yang sentiasa berbuah
 Teruja betul bila tengok kacang botol ni

 Betik yang sedia untuk di makan
 Tebu kesukaan anak-anak
 Pisang sulung..
 Cili Jepun bersama ulam raja
Pokok kunyit yang merimbun...

Sebenarnya banyak lagi tanaman yang terdapat kat belakang rumah ni hasil tangan sang suami..dan terasa puas makan hasil titik peluh sendiri..

Sukarnya Melangkah Pergi..

 Suami dan Alif semasa mengemas barang-barang telahpun menitiskan airmata ..tak tahu apa yang difikirkan saat itu.
 Alif yang tak dapat mengawal perasaan
 Aimy dan Mak Long sempat berposing..
 Alya dalam perjalanan ke lapangan terbang tak henti-henti menangis hingga ke saat akhir.
 Alif amat sedih nak berpisah dengan neneknya.

 Kesedihan Alya


 Bergambar sebelum melangkah pergi..
Kali ini saat untuk meninggalkan kampung halaman tercinta begitu menghiris perasaan.Ingatkan diri ini yang teramat berat rupanya suami dan anak-anak turut merasa kesan yang sama.Apatahnya melihat suami mengalirkan airmata dikala mengemas barang-barang,serta bercucuran airmata Alif yang keluar menyebabkan diri ini jua tewas. Tak sangka sepanjang perjalanan ke lapangan terbang..masing-masing menitiskan airmata.Alya begitu ketara..Menangis tak henti hinggalah dipujuk untuk berlepas..Begitu juga ketika di dalam kapal terbang masing-masing tak dapat mengawal diri..Bercucuran airmata Alif dan Alya.Rupanya kesedihan mereka hingga menaiki kapal terbang ke Kuching.Alya tiada selera nak makan,sesekali menyapu airmata dipipi...Alahai begitu meninggalkan kesan buat mereka kali ini..Sememangnya amat sedih untuk meninggalkan insan-insan tersayang kerana belum pasti mungkinkah kita akan berjumpa lagi..

Bekas Anak murid SIF

Bekas Anak murid SIF

Bersama saudara mara

Bersama saudara mara

11 Sept 1998

11 Sept 1998