Jalinan Persahabatan Kita

Benarlah kata punjangga,pengalaman adalah guru terbaik yang tidak pernah ternilai biarpun segunung emas permata mendatang,pengalaman mematangkan dan mendewasakan untuk teguh berdiri dan lebih berhati-hati agar tidak jatuh sekali lagi.Hidup ini tidak bermakna tanpa cabaran bukan?

Blog ini tercatat segala rahsia hati.Catatan yang sarat dengan pengalaman,kasih sayang,suka duka kehidupan ,pengetahuan dan erti kehidupan seorang guru.

Cerita suka dukaku ku kongsikan ...


Nie Lagi Citernya

Sesekali kita renung,hamparan dunia ,melalui bijaksana,mewahnya pemberian-Nya,hanya kita sering lupa,mengucap rasa syukur pada-Nya. Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Tak kira sepanjang atau sependek mana catatan ini pun, yang penting isi di dalamnya..dibaca, difahami dan diambil ikhtibar dan pengajaran daripadanya
Ilham dan ilmu itu milik Allah,seolah-olah dipinjamkan sahaja insan kerdil seperti saya. Saya bagaika bermimpi kerana dapat meninggalkan catatan ini kepada kalian yang membaca ...

Nak Royak Sikit

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE darihttp://kenangansilam-ita.blogspot.com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih dari http://kenangansilam-ita.blogspot.com

Terima Kasih seharum kasturi...semoga berkunjung lagi..


Jumaat, 23 November 2012

Pertunangan tanda sebuah ikatan


Hari yang cukup bermakna pada aku dan dia tiba juga.Hari itu rombongan dari pihak dia datang untuk meminang dan mengikat tali pertunangan.Ia menjadi sejarah dalam hidup apabila aku bakal menamatkan zaman bujangku dengan insan pilihan ku sendiri.
Aku kira tidak salah lagi piihanku kerana dia mempunyai ciri-ciri seorang yang berilmu,beragama dan berbudi pekerti mulia seperti mana ciri-ciri suami yang diimpikan selama ini.
InsyaAllah ,apabila mengharapkan yang baik pasti akan beroleh yang baik juga.Sesungguhnya dalam hati ku tidak putus bersyukur apabila dipertemukan dengan lelaki yang bertepatan dengan ciri-ciri yang diingini.Alhamdulillah.
Keluarga ku serta sanak saudara  menerima kunjungan pihak dia dengan hati terbuka.Pada hari itu  nasi dan lauk pauk menjadi hidangan .Yelah rombongan dia yang datang jauh dari Kota Bharu .Aku berbaju putih hanya make up seadanya tanpa pelamin yang menghiasi. Dia juga berbaju kameja berwarna putih ketika itu. Cincin pula pilihan kami berdua berwarna hijau bermata belian yang harganya hanya sekadar sahaja.Itu juga pilihan aku kerana ketika itu aku merasakan tidak payah membelikan cincin yang mahal.Kerana rasa cintanya padaku sudah begitu mahal dan tidak ternilai harganya. Perbincanganpun dilakukan ,hasilnya kedua-dua pihak telah bersetuju akan disatukan pada masa yang akan ditetapkan oleh kami pada kemudian nanti.Begitu juga hantaran.aku dan keluarga menyerahkan dia dan keluarga untuk memberikannya berapa. dan Yang penting bagiku..cintaku dengan nya bukan hanya sekadar cinta kampus tetapi cinta ke arah membina sebuah mahligai yang mengharapkan mahligai itu sentiasa dalam ketenangan ,kerahmatan serta kebahagian.
Aku juga mengharapkan agar aku dan dia mampu mengemudikan kehidupan ini dengan redha Ilahi mahligai yang dibina nanti berkekalan hingga ke akhir hayat.
Tidak perlu terlalu memilih kerana sikap itu akan merugikan diri sendiri.
Keyakinan aku tanam dalam hati..Setiap kurnian dan janji Allah itu amat indah dan itulah yang membawa kita kepada kebahagiaan yang tiada bersyarat.
Apabila cincin itu sudah dijemari...tandanya aku kini bergelar tunangan orang.Insan yang aku selalu maki dengan "natang beruk babi monyet" inilah rupanya yang akan berkongsi hidup dengan ku nanti.
Benarlah kata-kata yang selalu kita dengari ,jangan terlalu membenci seseorang kerana tidak mustahil kita juga akan terlalu menyayanginya suatu hari nanti. Kata-kata itu telahpun terbukti pada diri ini.

Pertemuan dengan bakal mertua


Hari yang dinanti tiba jua.Sebelum ini aku hanya mendengar suara sahaja arwah ma dan kelaurga mertua.Tapi hari itu mereka didepan mata. Ayah,Arwah Ma,E dan Cik Nor serta Makcik Saudaranya aku temui.Ya allah dalam hati berdebar dan tertanya-tanya adakah mereka boleh terima aku seadanya.Pada konvokesyen dia hari tu aku hanya dapat memberikan sejambak bunga dan tiada barang lain sebagai kenangan.Maklum statusku ketika itu sebagai seorang mahasiswa apalah sangat.Duitpun masih bergantung pada pinjaman dan duit dia juga.Baju  warna kuning yang kupakai pada hari itu pula aku siap tempah semata-mata untuk hari konvokesyennya.Sempat juga aku dan ibu bapa dan ahli keluarga dia bergambar bersama.
Konvokesyen dia sedikit menyedihkan.Lantaran dia belum lagi  mendapat jawatan tetap yang dia pegang sekarang ini.Andailah masa dapat kita putarkan balik,pastinya aku ingin melihat kebahagiaan dihari konvonya itu. Riak air mukanya pada hari itu cukup mengambarkan kehampaan kerana tidak dapat memberikan kepuasan yang sebenarnya pada keluarga dia. Sememangnya semua anak kalau diberi kesempatan pasti ingin membuatkan ibu bapa mereka bahagia.Itulah juga impiannya,namun  Allah ada sebab menguji hambanya yang sabar.
.Malangnya semua itu telah menjadi satu nostolgia yang hanya mampu dikenang.Dua insan bagiku yang amat baik telah pun pergi menemu penciptaNya.Pergi tak mungkin kembali..arwah ma dan arwah makcik...Semoga Allah sentiasa merahmati roh dua insan yang terlalu istimewa ini bagiku.
Berbeza pula di majlis konvokesyenku..ketika itu dia telahpun memegang status tunanganku.Dan ketika itu,dia juga sudah mempunyai jawatan tetap.Suasana amat berbeza.Dia sanggup menyewa pangsapuri untuk aku dan keluargaku tinggal.dari sewa rumah ,makan minum ,filem gambar dan sewa jubah semua ditajanya untuk aku.Kepuasan hati mak dan ayah jelas tergambar melihat sikap tanggungjawab yang ditunjukkan ketika itu.
Ya Allah...sepatutnya aku sentiasa harus bersyukur kerana Engkau sentiasa memberikan kebahgiaan buat diri ini.Engkau kurniakan seorang insan yang menghapus derita diriku.Engkau berikan cahaya ketika aku berada dalam kegelapan dan penderitaan.Engkau hadirkan dia untuk sentiasa menceriakan hari-hariku..  


 

Kuala Lumpur Menyimpan Kenangan Kita


Kuala Lumpur banyaknya kenangan cinta aku dan dia.pastinya lagu alleycats akan sentiasa mengingatkan cinta kami berdua.
Petaling street,Metro Jaya,Pudu,Jalan Sultan Abdul Rahman.merupakan antara tempat yang banyak kenangan aku dengannya.
Tidak seperti pasangan yang lain ,aku dan dia hanya berjalan menyusuri bandaraya .bila lapar sesekali singgah di gerai membasahkan tekak.Yelah waktu belajar mana ada duit yang banyak jauh sekali untuk memiliki kenderaan.Satu hari menyusuri bandaraya Kuala Lumpur.Bila pulang pulak terpaksa berebut untuk menaiki bas ke UKM.
Pernah juga dia belikan buah laici sekilo dan habis aku makan disitu juga tanpa berkongsi dengannya.senyum terukir diwajahnya  bila melihat telatahku yang ghairah makan buah laici.
Pertama kali aku masuk panggung wayang,yang lucunya aku tidur sampai habis cerita.Aku ni kalau cerita kurang minat sedikit tapi kalau nak suruh dengar lagu sampai pagipun aku boleh sanggup tak tidur.Hari tu kerana nak jaga hati dia ,aku temankan dia tapi yelah aku buat tahi mata.Habis cerita dia kejutkan aku.
Pernah juga aku ke Pelabuhan Kelang dengan dia menaiki komuter hanya sekadar nak makan KFC je kat sana.Tapi satu tempat juga yang akan sentiasa segar dalam ingatan iaitu 
pantai dalam dan pantai indah kat kuala lumpur tu.
masa itu aku praktikal di Sk Bukit Bandaraya,dia pulak sebagai editor di salah sebuah penerbitan buku.Ciri-ciri tanggungjawab dia pada aku begitu ketara.Sewa rumah,bil telefon,tambang bas,makan minum semua itu dibawah tanggungannya.Setiap petang pasti dia datang ajak makan di gerai bawah pangsapuri tempat aku menyewa dengan kawan-kawan.tak lupa tiap kali berjumpa duit-duit syiling yang dia kumpulkan diberikan padaku.Katanya senang untuk aku membayar tambang bas nanti.
Sememangnya dia begitu baik dipandangan mataku.jauh disudut hati begitu sekali dia buat semata-mata kerana menyayangiku.Padahal banyak lagi tanggungjawab dia pada keluarga.Dia lebih pentingkan diri aku daripada dirinya sendiri.Kalau orang lain pastinya hendak memikirkan kenderaan yang baru.Dia waktu tu hanya menaiki motosikal Honda Cup yang sudah takde rupa.Seringkali rosak pula tu.Pakaian dia juga kurang berganti.apa lagi hendak bergaya seperti orang lain.
Sememangnya Rabbul Izzati selalu adil dan sayang pada hambanya.Tidak semuanya kita berada dalam kesedihan.Dia telah mengurniakan seorang insan yang bukan sahaja membahagiakan aku malah keluargaku. 
Seperti yang dia selalu katakan padaku bila aku menerima nya sebagai teman hidup dia akan menyayangiku hingga ke akhir hayat.
Alhamdulillah ,Allah juga memberikan aku pemikiran yang begitu matang dalam membuat pilihan.Bagiku setampan mana pun dia kalau tidak ada ciri-ciri yang boleh membimbing kita ke arah yang lebih baik,adalah bukan perwira yang boleh melindungi kita.Kalau sikap dari awal sudah membenci keluarga kita,baik lupakan saja.kalau dari awal hanya pentingkan diri sendiri tinggalkanlah dia.dia bukan peneman kita tetapi hanya sekadar tempat berkongsi cerita.
Terima kasih Allah kerana membibitkan rasa cintanya pada ku,terima kasih Allah kerana membukakan pintu hatiku untuk dia.Terima kasih Allah kerana menciptakannya buatku.
Terima kasih Allah kerana memperliharakan cinta kami.