Benarlah kata punjangga,pengalaman adalah guru terbaik yang tidak pernah ternilai biarpun segunung emas permata mendatang,pengalaman mematangkan dan mendewasakan untuk teguh berdiri dan lebih berhati-hati agar tidak jatuh sekali lagi.Hidup ini tidak bermakna tanpa cabaran bukan?

Blog ini tercatat segala rahsia hati.Catatan yang sarat dengan pengalaman,kasih sayang,suka duka kehidupan ,pengetahuan dan erti kehidupan seorang guru.

Cerita suka dukaku ku kongsikan ...


Terima Kasih Atas Kunjungan

Pengikut

Nak Royak Sikit

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE darihttp://kenangansilam-ita.blogspot.com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih dari http://kenangansilam-ita.blogspot.com

Terima Kasih seharum kasturi...semoga berkunjung lagi..


Ilham dan ilmu itu milik Allah,seolah-olah dipinjamkan sahaja insan kerdil seperti saya. Saya bagaika bermimpi kerana dapat meninggalkan catatan ini kepada kalian yang membaca ...

Nie Lagi Citernya

Sesekali kita renung,hamparan dunia ,melalui bijaksana,mewahnya pemberian-Nya,hanya kita sering lupa,mengucap rasa syukur pada-Nya. Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Tak kira sepanjang atau sependek mana catatan ini pun, yang penting isi di dalamnya..dibaca, difahami dan diambil ikhtibar dan pengajaran daripadanya

Isnin, 19 Januari 2015

Ayam untuk Nazmee

Tiada apa yang menarik untuk diceritakan ..
Tapi rasa nak kongsi satu perasaan dengan seorang anak khas ini.beliau seorang pelajar terencat àkal dan ditakdirkan adiknya pun kategori lembam.dijaga oleh ibu kerana ayah murid meninggal dunia ketika mereka masih kecil.
Entah mengapa hati dan perasaan saya sebagai srorang guru pada murid ini bukan perasaan biasa.tiap kali saya terpandangkan wajahnya pasti perasaan sayu menyelinap di hati...sukar untuk saya marah pada dia.perasaan ini tidak dapat saya tafsirkan bagaimana...murid ini saya lihat setiap hari hanya membawa biskut kering dan melalui risikan pada ràkan guru rupanya murid ini begitu suka dengan àyam goreng.
Bermula detik itu.jika saya ke kantin.pasti ayam goreng saya belikan untuknya..yang membahagiakan saya murid ini makan dengan begitu nikmat sekali..hari ini seketul ayam masih tidak mencukupi dan saya bahagikan lagi separuh ayam goreng untukknya...dia makan hingga menjilat jari..selesai makan dia cuci tangan dan sy kongsikan tisu saya separuh untuknya...

Hari Isnin yang basah

Rasanya seminggu sudah Kuching di basahi oleh hujan..termasuk hari ini perjalanan ke sekolah ditemani oleh titis -titis hujan..namun maaf tidak sempat untuk aku membilangnya..
Tu je nak bagitahu...
Tapi best jugak kerana hujan hari ini...



Ayah....rinduku padamu tidak pernah berakhir..

angin pantai begitu gemersik sekali...terkadang menganggu rambut yang aku sisir rapi...namun sesekali kubiarkan sahaja rambut itu menyentuh pipi...jauh kurenung masa silam...terbayang satu persatu wajah-wajah yang aku sayangi tapi kini tiada lagi di dunia ini..
sungguh sesekali aku terasa begitu sayu mengenangkan sikap dan tingkahlaku ku semasa hayat mereka masih ada..
aku tahu sifat kedegilan dan memberontak dalam diam aku dahulu kini meninggalkan satu kesan yang amat dalam disudut hati ini..tertusuk tajam tanpa dapat dibuang rasa sakit ini..takkan ada ubat yang boleh merawat kelukaan yang aku rasa
melihat ombak datang silih berganti memukul pantai...seakan terlihat kelibat arwah ayah.sedang menjala ikan bersama ku..tika itu aku berlari anak mengikut ayah .rasa seronok tanpa memikirkan masalah...sama-sama kukutip ikan yang terlekat dijala ayah. dan kusimpan didalam plastik yang ayah bawa dari rumah..sesekali aku bermain dengan ombak yang datang dan pergi memukul pantai.
aduhai ayah...seakan baru semalam kita ciptakan kenangan itu ,tapi bila tiba-tiba saya tersedar dari lamunan..itu semua kenangan lantas tanpa disedari pipi saya basah dengan airmata..saya akui semasa hayat ayah masih ada ,saya sering kali mempersiakan masa tanpa mengambil kesempatan bersama ayah..rupanya hayat ayah tidak lama untuk saya menebus balik kesalahan ini ayah..di saat kasih sayang saya mula bercambah terhadap ayah....ayah telahpun pergi buat selamanya..inilah takdir saya...Allah menghukum saya dengan perasaan bersalah ayah buat selamanya...dan buat saya terkilan saya tidak dapat menatap wajah ayah serta mencium pipi ayah untuk kali terakhir...doa dan harapan saya ,semoga ayah tenang di alam sana..

Belajarlah Menjaga Hati Sendiri

Membahagiakan orang itu mudah tapi untuk meminta orang membahagiakan kita itu payah..
Mudah untuk menjaga hati tapi tidak mudah orang menjaga hati kita
Sabar je lah..


Bekas Anak murid SIF

Bekas Anak murid SIF

Bersama saudara mara

Bersama saudara mara

11 Sept 1998

11 Sept 1998