Benarlah kata punjangga,pengalaman adalah guru terbaik yang tidak pernah ternilai biarpun segunung emas permata mendatang,pengalaman mematangkan dan mendewasakan untuk teguh berdiri dan lebih berhati-hati agar tidak jatuh sekali lagi.Hidup ini tidak bermakna tanpa cabaran bukan?

Blog ini tercatat segala rahsia hati.Catatan yang sarat dengan pengalaman,kasih sayang,suka duka kehidupan ,pengetahuan dan erti kehidupan seorang guru.

Cerita suka dukaku ku kongsikan ...


Terima Kasih Atas Kunjungan

Pengikut

Nak Royak Sikit

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE darihttp://kenangansilam-ita.blogspot.com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih dari http://kenangansilam-ita.blogspot.com

Terima Kasih seharum kasturi...semoga berkunjung lagi..


Ilham dan ilmu itu milik Allah,seolah-olah dipinjamkan sahaja insan kerdil seperti saya. Saya bagaika bermimpi kerana dapat meninggalkan catatan ini kepada kalian yang membaca ...

Nie Lagi Citernya

Sesekali kita renung,hamparan dunia ,melalui bijaksana,mewahnya pemberian-Nya,hanya kita sering lupa,mengucap rasa syukur pada-Nya. Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Tak kira sepanjang atau sependek mana catatan ini pun, yang penting isi di dalamnya..dibaca, difahami dan diambil ikhtibar dan pengajaran daripadanya

Rabu, 4 Mei 2011

Hanya gambar sebagai kenangan

Hanya gambar kini menjadi kenangan saya bersama mak..Selama hampir dua bulan mak menemani saya menjalani situasi berpatang.Mak menjaga makan minum saya,Memasak buat saya,melayan karenah cucu-cucunya tanpa menunjukkan rasa penat.Selama mak ada saya rasa sangat bahagia ..Hanya gambar menjadi kenangan buat saya bersama mak.
 Berehat seketika kat Waterfront sementara menunggu mak dan suami membeli kuih cincin.Lena Azib tidur masa ni.

 Sempat mengisi perut merasa cucur campur kat Waterfront.

 Anak-anak tersayang permata hati mak ayah.
 Mak bersama cucu-cucunya.Tak dapat dinafikan mak kini semakin lebih terbuka.Mudah untuk diambil gambarnya berbanding 20 tahun yang lalu.Begitu sukar dulu untuk merakaman gambar mak.Masih kuingat mak mengejar Kak Jan kerana merakamkan gambarnya.
 Bergambar berlatar belakangkan bangunan Dewan Undangan yang baru

 Membeli cenderamata dari Sarawak sebagai ole-ole
 Membawa Mak dan Sa memborong kek lapis di Gersik.

Bekas Anak murid SIF

Bekas Anak murid SIF

Bersama saudara mara

Bersama saudara mara

11 Sept 1998

11 Sept 1998