Benarlah kata punjangga,pengalaman adalah guru terbaik yang tidak pernah ternilai biarpun segunung emas permata mendatang,pengalaman mematangkan dan mendewasakan untuk teguh berdiri dan lebih berhati-hati agar tidak jatuh sekali lagi.Hidup ini tidak bermakna tanpa cabaran bukan?

Blog ini tercatat segala rahsia hati.Catatan yang sarat dengan pengalaman,kasih sayang,suka duka kehidupan ,pengetahuan dan erti kehidupan seorang guru.

Cerita suka dukaku ku kongsikan ...


Nie Lagi Citernya

Sesekali kita renung,hamparan dunia ,melalui bijaksana,mewahnya pemberian-Nya,hanya kita sering lupa,mengucap rasa syukur pada-Nya. Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Tak kira sepanjang atau sependek mana catatan ini pun, yang penting isi di dalamnya..dibaca, difahami dan diambil ikhtibar dan pengajaran daripadanya
Ilham dan ilmu itu milik Allah,seolah-olah dipinjamkan sahaja insan kerdil seperti saya. Saya bagaika bermimpi kerana dapat meninggalkan catatan ini kepada kalian yang membaca ...

Nak Royak Sikit

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE darihttp://kenangansilam-ita.blogspot.com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih dari http://kenangansilam-ita.blogspot.com

Terima Kasih seharum kasturi...semoga berkunjung lagi..


Sabtu, 14 September 2013

Enam Kesalahan Dalam Mendidik Anak

6 Kesalahan Dalam Mendidik Anak

1. Terlalu lemah.

Ibu bapa memenuhi hampir seluruh permintaan dan tuntutan anak; anak tidak diajarkan mengenal hak dan kewajiban. Hasilnya, anak terlalu menuntut, marah dan merungut bila tuntutan tidak dipenuhi dan tidak memperhatikan kepentingan orang lain.

2. Terlalu menekan.

Ibu bapa mengatur dan mengarahkan aktiviti anak-anak tanpa memperhatikan hak anak untuk mengajukan inisiatif atau untuk mengembangkan minat dan aktiviti yang diinginkan anak. Hasilnya, anak bekerja dengan berpandukan petunjuk orang lain, perlahan, senang menunda-nunda pekerjaan, senang berkhayal, pelupa, senang melawan baik secara aktif maupun pasif.

3. Kesempurnaan / Perfeksionis.

Ibu bapa menolak bila anak tidak menunjukkan kematangan sikap yang jauh lebih tinggi dibanding taraf yang wajar sesuai tingkat perkembangan. Hasilnya, anak terobsesi untuk mencapai prestasi intelektual dan sosial, terlalu keras dan kritis pada diri sendiri, juga terobsesi pada penampilan fizikal.

4. Tidak memberi perhatian.

Ibu bapa hanya menyediakan sedikit waktu untuk memperhatikan setiap perkembangan anak dan membantu anak menempuh tahap demi tahap kehidupan. Hasilnya, anak tidak mampu membangun hubungan yang hangat dan bererti dengan orang lain, tidak pula boleh menikmati hubungan yang sihat. Boleh juga tumbuh jadi orang yang impulsif, akibat tak dididik untuk mengawal diri.

5. Terlalu memanjakan.

Ibu bapa terus-menerus menyirami anak dengan barang dan pelayanan istimewa tanpa mempertimbangkan keperluan anak yang sebenarnya. Hasilnya, anak jadi pembosan, kurang inisiatif, dan tak punya daya juang.

6. Tidak memberikan kepercayaan.

Ibu bapa seolah-olah mengagak kegagalan anak, kekurangan fizikal, dan meramalkan keburukan pencapaian dan karakter anak. Hasilnya, anak cenderung jadi pesimis dan mengembangkan sifat-sifat yang diejekkan orangtua.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Titipkanlah Kata Hulurkanlah idea
Kongsi cerita membawa bahagia
persahabatan terjalin kemesraan berputik
walaupun hanya sekadar alam maya

TERIMA KASIH TEMAN!!!!