Benarlah kata punjangga,pengalaman adalah guru terbaik yang tidak pernah ternilai biarpun segunung emas permata mendatang,pengalaman mematangkan dan mendewasakan untuk teguh berdiri dan lebih berhati-hati agar tidak jatuh sekali lagi.Hidup ini tidak bermakna tanpa cabaran bukan?

Blog ini tercatat segala rahsia hati.Catatan yang sarat dengan pengalaman,kasih sayang,suka duka kehidupan ,pengetahuan dan erti kehidupan seorang guru.

Cerita suka dukaku ku kongsikan ...


Terima Kasih Atas Kunjungan

Pengikut

Nak Royak Sikit

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE darihttp://kenangansilam-ita.blogspot.com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih dari http://kenangansilam-ita.blogspot.com

Terima Kasih seharum kasturi...semoga berkunjung lagi..


Ilham dan ilmu itu milik Allah,seolah-olah dipinjamkan sahaja insan kerdil seperti saya. Saya bagaika bermimpi kerana dapat meninggalkan catatan ini kepada kalian yang membaca ...

Nie Lagi Citernya

Sesekali kita renung,hamparan dunia ,melalui bijaksana,mewahnya pemberian-Nya,hanya kita sering lupa,mengucap rasa syukur pada-Nya. Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Tak kira sepanjang atau sependek mana catatan ini pun, yang penting isi di dalamnya..dibaca, difahami dan diambil ikhtibar dan pengajaran daripadanya

Rabu, 24 Februari 2010

Sajak Rindu Buat Pantai.....

Disinilah tempat permainanku,tempat berkongsi ilmu dan tempat segalanya....nampak Pulau Bidong dan Pulau redang yang indah permai..https://mail.google.com/mail/?ui=2&ik=bf05ae89de&view=att&th=126fac9c5af1a67d&attid=0.4&disp=inline&realattid=f_g60o27us3&zw
Pantaiku..Batu Rakit.....
tiapkali mata ini memandangmu
pasti mengamit sayu
rindu kembali bersatu
pada memori dan insan yang kutinggalkan
terimbas kenangan dulu
masa kecil dan alam kedewasaanku
kau kongsikan bersama suka dukaku
setiamu mendengar luahan hatiku...
melalui tinta kayuku mencoretkan perasaanku
Terkadang jua kau menghiburkan
pada diri ini yang keresahan
ditinggalkan oleh insan yang tersayang..
pantaiku....
kau pernah menyatukan aku kembali dengannnya
kau pernah jua menghadirkan insan misteri buatku
kau pernah jua menjadi saksi segala kenangan indah aku dan dirinya...
pastinya
aku akan kembali
ke sisimu lagi
atas undangan rindu......

2 ulasan:

  1. Salam..
    Ku tersentak dgn bait2 kata ini..
    Kau pernah Menyatukan aku..
    Kau menghadirkan insan misteri..
    kau saksi segala kenanagan..
    Berulang kali ku baca dan fahami yang tersirat dan tersurat.terlalu dlm maksud yang ingin ita sampaaikan..tapi ia hanya dpt dimengertikan andai insan berkenaan membacanya..satu persatu ingatan terhadap pantai menjelma dlm hidup ita.Terlalu byk kenanagan dgn pantai dan ombak.Ku akui rindu sentiasa ada dlm diri bila terlihat pantai dan ombak,tengok gambar pun jadilah kan..Cadanganku,Buatlah Reunion skali,war2 pada sapa2 yg berkenaan,Tempatnya mesti di pantai,bakar2 ikan yg dikail kat situ,ada unggun api dan ada juga org kg sekitar baru meriahkan.Ambik gmbr msk dlm blog tapi...

    BalasPadam
  2. Siapa yang mengerti tentang penulisan bait-bait sajak tu dia tahulah apa yang tersirat di sebalik yang tersurat.
    Sememangnya pantai banyak kenangan buat saya,buat insan-insan yang pernah hadir dalam hidup ini..ada suka dan tak kurang ada dukanya.dukanya bila kesetiaan dan kejujuran kita tak dihargai..sukapun ada jugak...yelah pantai jualah yang menyaksikan rupanya masih ada kasih sayang yang telah lama terpendam.Kalau ikutkan hati memang nak kumpul insan-insan yang kita kenal dulu2 tu kumpul kat pantai.Nak jugak ulang saat-saat dulu..Tapi...dapat k jadi realitinya...terlalu sukar rasanya..

    BalasPadam

Titipkanlah Kata Hulurkanlah idea
Kongsi cerita membawa bahagia
persahabatan terjalin kemesraan berputik
walaupun hanya sekadar alam maya

TERIMA KASIH TEMAN!!!!

Bekas Anak murid SIF

Bekas Anak murid SIF

Bersama saudara mara

Bersama saudara mara

11 Sept 1998

11 Sept 1998