Benarlah kata punjangga,pengalaman adalah guru terbaik yang tidak pernah ternilai biarpun segunung emas permata mendatang,pengalaman mematangkan dan mendewasakan untuk teguh berdiri dan lebih berhati-hati agar tidak jatuh sekali lagi.Hidup ini tidak bermakna tanpa cabaran bukan?

Blog ini tercatat segala rahsia hati.Catatan yang sarat dengan pengalaman,kasih sayang,suka duka kehidupan ,pengetahuan dan erti kehidupan seorang guru.

Cerita suka dukaku ku kongsikan ...


Nie Lagi Citernya

Sesekali kita renung,hamparan dunia ,melalui bijaksana,mewahnya pemberian-Nya,hanya kita sering lupa,mengucap rasa syukur pada-Nya. Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Tak kira sepanjang atau sependek mana catatan ini pun, yang penting isi di dalamnya..dibaca, difahami dan diambil ikhtibar dan pengajaran daripadanya
Ilham dan ilmu itu milik Allah,seolah-olah dipinjamkan sahaja insan kerdil seperti saya. Saya bagaika bermimpi kerana dapat meninggalkan catatan ini kepada kalian yang membaca ...

Nak Royak Sikit

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE darihttp://kenangansilam-ita.blogspot.com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih dari http://kenangansilam-ita.blogspot.com

Terima Kasih seharum kasturi...semoga berkunjung lagi..


Jumaat, 21 Februari 2014

Lagi pantun

Bandar baru Seberang perai
Menjadi Kebanggaan segala warga
Hancur badan Tulang bercerai
Budi yang baik dikenang juga

Banyak duri perkara duri
Duri mana duri yang tajam
Banyak Budi perkara Budi
Budi yang mana dikenang orang..

Di Tengah bendang menanam padi
Padi terkenal dari Seberang
Banyak Budi perkara Budi
Tidak kan sama Budi mu seorang..

Anak teruna memasang jerat
Anak Dara meraut lidi
Hina besi kerana karat
Hina manusia tidak berbudi

Burung pipit Burung kedidi
Hingga di pokok di tepi sawah



Jika hidup tidak berbudi
Ibadat pokok tidak berubah

Dari daik pulang ke daik
Se hari- hari berkebun pisang
Budi baik di balas baik
Dalam hati dikenang orang

Di sana padi di sini padi
Padi huma dari Seberang
Di sana Budi di sini Budi
Barulah Nama di sebut orang

Gunung santubong gilang gemilang
Air laut Tenang -tenangan
Budi sedikit tak kan hilang
Itu menjadi kenang-kenangan

Jeruk manis dimakan manis
Manis sekalipun kulit bijinya
Di lihat manis dipandang manis
Manis sekali hati budinya

Jikalau Ada legundi pahit
Belanga baru saya jerangkan
Jikalau Ada Budi baik
Menjadi abupun saya kenangkan

Kalau berladang menanam keladi
Keladi di bawa ke tanah Seberang
Kalau dagang pandai berbudi
Sampai mati dikenang orang

Kalau tidak selendang bali
Serindit makan si lada muda
Kalau lah tidak kenang sekali
Kenang sedikit adalah juga

Lima  jari  batang  berduri
Masak gula buat manis an
Saya datang kerana Budi
Bertambah pula tuan berpesan

Tingkat papan layu bersegi
Sampan sakat di Pulau angsa
Indah tampan kerana Budi
Ting gi bangsa kerana bahasa.

Tinggi Tinggi pohon hati
Tempat bermain si manja sayang
Sungguh Tinggi Harga Budi
Budi di balas kasih dan sayang

Tegak rumah kerana sendi
Runtuh sendi rumah binasa
Sendi bangsa ialah Budi
Runtuh Budi runtuhlah bangsa..

Tanam pisang tanam ubi
Ubi di tanam buat kan batas
Banyak orang bertahan Budi
Dalam ingatan hendaknya di balas

Tanam legundi tumbuh kelapa
Terbit bunga pucuk nya mati
Budi tuan saya tak lupa
Sudah terpaku di dalam hati..

Singapura dilanggar tidak
Lekat jongor todaknya mati
Kiranya di balas Kiranya tidak
Budi dikenang di dalam hati..

Sebuah kendi warna Kencana
Di atas kain kesumba murup
Sepantun Budi kami terima
Menjadi kenangan seumur hidup

Puyu-puyu konon namanya
Di dalam kolam konon tempatnya
Cantik manis barang lakunya
Serta dengan Budi bahasanya

Pisang nangka di masak pengat
Kait-Kait banyak durinya
Macam mana saya tak ingat
Orang baik dengan budinya

Anak itik pandai menari
Anak angsa terlompat-lompat
Rupa cantik dapat di cari
Budi bahasa mana nak dapat

Ada padi adalah beras
Bertanak nasi periuk tembaga
Ada Budi adalah balas
Orang berbudi Kita berbahasa

Akan keladi melulit selasih
Selasih tumbuh di hujung taman
Kalungan Budi junjungan kasih
Mesra kenangan sepanjang zaman

Anak Negeri Mencari tuba
Tuba di cari di tanjung jati
Di dalam hati tidak kan di lupa
Bagai rambut bersimpul mati


Asam Kandis Mari dihiris
Manis sekali rasa isinya
Di lihat manis dipandang manis
Lebih manis hati budinya

Ayam rintik di pinggir hutan
Nampak dari tepi TELAGA
Nama yang baik Jadi ingatan
Seribu tahun terkenang juga

Baik-baik bertanam ubi
Biar rapat  jangan jarang
Baik-baik bertanam Budi
Budi yang mana dikenang orang

Kalau Ada seumur di ladang
Boleh Kita bersama mandi
Budi yang baik Akan dikenang 
Ingatan kasih kekal abadi


Orang memberi...Kita merasa...terima kasih sekalung Budi kerana berkunjung ke blog ini..




 







Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Titipkanlah Kata Hulurkanlah idea
Kongsi cerita membawa bahagia
persahabatan terjalin kemesraan berputik
walaupun hanya sekadar alam maya

TERIMA KASIH TEMAN!!!!